Stories - 23 February 2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.


Julian Assange/ Dok. Bloomberg

Context.id, JAKARTA - Pendiri WikiLeaks, Julian Assange terancam diekstradisi oleh pemerintah Inggris ke Amerika Serikat setelah 11 tahun diburu akibat aksi pembocoran banyak dokumen rahasia milik Amerika Serikat (AS).

Pria kelahiran Australia ini mendirikan WikiLeaks pada 2006 sebagai platform yang fokus mengungkap ratusan dokumen rahasia internasional, khususnya milik pemerintahan AS.

Motivasinya membocorkan segala keburukan pemerintahan dunia kepada masyarakat agar mereka sadar ketidakadilan itu seringkali memang sengaja diciptakan. 

AS sebagai salah satu aktor utama politik dunia jelas menjadi incaran utama WikiLeaks untuk dibocorkan data rahasianya. 

Kasus terbesar yang menggemparkan dunia internasional dan membuat Julian jadi buron AS adalah bocoran video perang di Afghanistan yang dirilis WikiLeaks pada 2010 silam.

Video tersebut menampilkan bagaimana helikopter perang milik AS bernama Apache terbang di atas daerah permukiman warga dan menembaki masyarakat umum saat terjadi konflik di tahun 2008.

Kejahatan perang itu berujung pada kematian 16 orang warga sipil dan 2 jurnalis Reuters.

Akibatnya, AS dihujani kritik berbagai pihak internasional termasuk PBB dan kelompok pegiat HAM.

WikiLeaks juga pernah membocorkan sekitar 400 ribu dokumen militer AS yang mencatat gerak perang AS di Irak sejak 2004 hingga 2009.

Kebocoran prosedur manual dan perilaku tak manusiawi sipir AS di kamp penahanan ‘Camp Delta’ di Guantanamo, Kuba juga pernah dibeberkan. 

Selain itu, WikiLeaks juga pernah mempublikasikan laporan berisi 570 ribu percakapan terkait serangan terorisme menara kembar pada 11 September 2001.

Departemen Kehakiman AS menggambarkan kebocoran dokumen yang dilakukan WikiLeaks tersebut sebagai “salah satu pelanggaran informasi rahasia terbesar dalam sejarah Amerika Serikat”.

Sampai saat ini, Julian Assange terus menjadi salah satu orang paling diburu oleh AS atas tuduhan spionase dengan pembocoran data rahasia militer.

Pemerintah AS mendesak Inggris untuk mengekstradisi Assange - yang saat ini berlindung di Kedutaan Besar Ekuador di Negeri Big Ben- agar bisa disidang dan menjalani hukuman di AS.

Jejak Pelarian

Sejak muda, Julian memiliki latar belakang kemampuan peretasan jaringan komputer dan seringkali berhasil mendapat dokumen rahasia dengan cara meretas sistem pemerintah.

Melansir laporan Reuters, semasa tinggal di Australia, Ia sempat didakwa pemerintah setempat atas tuduhan peretasan sistem pemerintah. Belum menjalani hukuman, Julian sudah melarikan diri ke London, Inggris.

Pada 2011, Julian diseret ke pengadilan Inggris akibat tuduhan pemerkosaan dan pelecehan seksual yang dilaporkan oleh dua orang mantan pekerja WikiLeaks di Swedia.

Sejak itu, AS dan Swedia bekerja sama untuk mendesak Inggris melakukan ekstradisi Julian ke AS.

Pemerintah Inggris memutuskan memberikan perjanjian jaminan keamanan semasa perundingan dengan pihak Swedia.

Perundingan gagal, Julian pun melanggar perjanjian jaminan dan melarikan diri ke kedutaan besar Ekuador di Inggris. Pada masa itu, presiden Ekuador Rafael Correa mendukung tindakan WikiLeaks.

Setelah tujuh tahun bersembunyi di kedutaan Ekuador, Julian dan diduga meretas sistem pemerintahan dan mencoba mengekspos korupsi presiden penerus Correa, Lenin Moreno.

Akibatnya, ia diseret oleh kepolisian Inggris ke pengadilan pada April 2019 dan menjalani persidangan untuk proses ekstradisi ke AS.

Mengingat rekam jejak pelariannya, Julian Assange ditahan di Penjara Belmarsh, Inggris yang punya tingkat keamanan maksimum.

Sidang terakhir Julian oleh pengadilan Inggris digelar pada Selasa (20/2/2024) dengan agenda dengar pendapat terakhir dari pihak Julian dan pengacaranya.

Sidang ini sempat diwarnai oleh demonstrasi massa yang menuntut pemerintah Inggris membebaskan Julian Assange dari tuntutan ekstradisi AS.

Seluruh kasus pembocoran dokumen rahasia milik AS membawa Julian ke tuntutan berbagai pasal berlapis yang mengancamnya dengan total hukuman sejumlah 175 tahun penjara.

Meskipun begitu, pihak AS mengklaim hanya akan menjatuhkan hukuman penjara kepada Julian selama kurang lebih 4 sampai 5 tahun.

Hingga kini, pihak Julian Assange dan masyarakat dunia masih menunggu putusan akhir pengadilan Inggris terkait ekstradisi sang buron ke AS.

Penulis: Danu Ridho Prasetyo


Penulis : Context.id

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024