Stories - 02 February 2024

Di Sidang, Bos Facebook Minta Maaf kepada Orang Tua Korban Pelecehan

Pendiri Facebook Mark Zuckerberg meminta maaf kepada orang tua dari anak-anak dugaan korban pelecehan seksual di media sosial yang dibuatnya


Ilustrasi Mark Zuckerberg - Puspa Larasati

Context.id, JAKARTA - Pendiri Facebook Mark Zuckerberg meminta maaf kepada orang tua dari anak-anak dugaan korban pelecehan seksual di media sosial.

Zuckerberg menyampaikan permintaan maaf tersebut di hadapan sidang senat Amerika Serikat dengan agenda dengar pendapat terkait dugaan bahaya online terhadap anak-anak.

“Saya minta maaf atas semua yang telah Anda alami,” kata Zuckerberg.

Pernyataan itu muncul usai Zuckerberg dicecar oleh Senator Josh Hawley. Hawley berulang kali bertanya kepada Zuckerberg apakah dia berencana atau sudah memberikan kompensasi kepada keluarga yang dianiaya di media sosial.

Dia lantas berdiri dan mengucapkan permintaan maaf langsung ke keluarga yang memegang foto anak-anak mereka yang telah meninggal akibat eksploitasi atau pelecehan seksual melalui media sosial hingga keterlibatan penggunaan narkoba lewat pemesanan di media sosial.

"Saya meminta maaf atas semua hal yang kalian telah lalui. Penderitaan keluarga kalian seharusnya tidak terjadi ke siapa pun dan karena itu kami berinvestasi dan berupaya untuk memastikan tidak ada lagi yang melalui apa yang telah kalian alami," tambah Zuckerberg.

Dalam sidang Komite Kehakiman Senat tersebut, Zuckerberg hadir bersama CEO TikTok Shou Zi Chew, CEO X atau Twitter Linda Yaccarino, serta petinggi Snap dan Discord untuk memberikan kesaksian.  

Meta menghadapi lusinan tuntutan hukum federal terhadap Facebook dan Instagram yang dituduh sengaja membuat fitur manipulasi psikologi yang membuat anak kecanduan.

Zuckerberg dalam pembelaannya menyataan belum ada penelitian ilmiah yang menunjukkan hubungan sebab-akibat antara penggunaan media sosial dan anak muda yang memiliki kesehatan mental yang lebih buruk.

Meski demikian Meta telah memperkenalkan kontrol yang memungkinkan orang tua menetapkan batas waktu penggunaan aplikasi dan melihat siapa yang diikuti dan berinteraksi dengan anak-anak mereka secara online.

Hal itu telah dilakukan oleh Meta melalui lebih dari 30 alat canggih selama delapan tahun terakhir. Dia menambahkan Meta juga telah menghabiskan US$20 miliar untuk keselamatan dan keamanan sejak tahun 2016 guna mengatasi masalah tersebut.


Penulis : Ririn oktaviani

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024