Stories - 26 December 2023

Mengenang 19 Tahun Tsunami Aceh

Setelah 19 tahun berlalu, peristiwa gempa bumi dan gelombang tsunami pada 26 Desember 2004 masih tergambar jelas bagi seluruh masyarakat Aceh.


Masjid yang tetap kokoh berdiri saat Aceh dilanda tsunami/ Dok. djkn.kemenkeu.go.id/kanwil-aceh

Context.id, JAKARTA - Peristiwa gempa dasyat yang disusul gelombang tsunami 19 tahun silam meluluhlantakkan Aceh. Ya, pada 26 Desember 2004 lalu, gempa bermagnitudo 9,3 melanda Aceh hingga mengakibatkan tsunami.

Sebelum terjadi tsunami, gempa bumi terjadi selama 10 menit yang berpusat di Samudra Hindia pada kedalaman 10 km di dasar laut.

Beberapa saat kemudian, tsunami datang menyapu daratan. Ketinggian air mencapai sekitar 30 hingga 51 meter.

Bencana besar tersebut mengakibatkan adanya korban jiwa yang cukup banyak. Pasalnya dalam waktu 30 menit, sapuan air laut menenggelamkan pesisir Aceh dengan kecepatan 100 meter per detik.

Setidaknya ada ribuan rumah dan bangunan pemerintah, serta jalanan rusak. Tsunami tersebut pun menyebabkan ribuan orang harus mengungsi.

Bahkan PBB mencatat setidaknya ada 170 ribu korban jiwa tewas dalam peristiwa tersebut. PBB  menyebutkan bencana di Aceh pada 26 Desember 2004 lalu sebagai bencara kemanusiaan terbesar yang pernah terjadi.

Ahli mengatakan bahwa bencana di Aceh pada 2004 adalah gempa terbesar ke-5. Dampak gempa dan tsunami di Aceh itu pun disarakan beberapa negara lain.



Pada pemberitaan di tahun 2004, gempa dan tsunami Aceh pun menyebabkan negara lain seperti Teluk Bengali, India, Srilanka, dan Thailand mengalami dampak yang mengerikan.

Untuk mengenang peristiwa mahadahsyat itu, pada 2009 dibangun Museum Tsunami Aceh yang terletak di Kota Banda Aceh.

Arsitek dari museum tersebut adalah Ridwan Kamil, mantan Gubernur Jawa Barat.  Dia mengingatkan kembali fungsi utama bangunan Museum Tsunami Aceh.

Bangunan tersebut bukan sekadar merekam peristiwa bencana alam yang begitu dahsyat pada masa itu, namun juga bermanfaat untuk evakuasi jika sewaktu-waktu terjadi bencana.

"Jangan lupa fungsi utama gedung ini [Museum Tsunami Aceh] untuk penyelamatan," kata Ridwan Kamil.

Beberapa unsur penyelamatan yang terdapat pada bangunan itu, menurut dia, antara lain atapnya yang terbuat dari beton supaya kokoh dan banyak tangga yang tersusun sampai ke belakang bangunan.

Ridwan Kamil mengatakan ribuan orang bisa berlindung pada bangunan museum itu apabila terjadi bencana.

"Ini konsep bangunan yang responsif terhadap bencana," ujarnya.

Selain dua fitur evakuasi tersebut, Museum Tsunami Aceh juga memiliki ruang terbuka supaya pengunjung dapat memilih masuk ke dalam gedung atau di luar saja.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024