Stories - 10 May 2024

Bisnis Pay Later Menjamur, Ancam Segmen Kartu Kredit?

Pay Later hanya dianggap sebagai alternatif saat kartu kredit mencapai batas limit

Context.id, JAKARTA - Belakangan ini perbankan nasional ramai-ramai membuka segmen baru yang sedang digandrungi banyak orang, bisnis Pay Later atau lebih sering disebut Buy Now Pay Later (BNPL).

Moncernya bisnis BNPL tak terlepas dari masifnya digitalisasi dan juga perubahan gaya konsumsi masyarakat yang saat ini didominasi oleh generasi milenial serta Gen Z yang sangat lekat dengan ponsel pintar. 

Tingginya penetrasi digital di kalangan anak muda membuat sektor perbankan mulai melirik jasa Pay Later dalam platformnya digitalnya. 

Lalu, apakah dengan kehadiran model akan menggerus pasar kartu kredit karena kalah dengan promo yang diberikan Pay Later?

Ekonom dari Lembaga Pengembangan Perbankan Indonesia Ryan Kiryanto menyatakan bahwa segmen credit card tetap akan bertahan meskipun memiliki kemiripan dengan segmen Pay Later.

”Tetap akan bertumbuh karena ada kelompok segmen market yang memang dia memilih preferensi menggunakan perangkat credit card,” jelas Ryan Kiryanto, seperti dikutip dari Podcast Bisnis Indonesia; Broadcash, Rabu, (8/5).

Menurut Ryan, penggunaan Pay Later itu bukan merupakan barang komplementer bersama dengan kartu kredit, tetapi sebagai barang pengganti ketika kartu kredit sudah limit.

“Kalau credit card seseorang itu kan ada limit nya, nah ketika limit itu sudah penuh kan nggak bisa, namanya itu seru-seruan, makanya dia harus menggunakan instrumen lain yaitu menggunakan pay letter” ujar Ryan.

Sehingga Pay Later menurutnya bukanlah sebuah halangan bisnis kartu kredit, tetapi menjadi sebuah opsi dari pihak perbankan untuk dapat menyediakan jasa servis keuangan yang bisa dipakai oleh nasabahnya.

Meskipun demikian, Ryan tetap menekankan jika pihak bank yang ingin membuat segmen ini jangan hanya sekedar ikut-ikutan saja, tetapi juga harus melewati Cost and Benefit Analysis yang sudah menghasilkan kesimpulan.

“Oh kita boleh atau kita eligible atau tidak untuk menerbitkan produk yang namanya Pay Later, jadi jangan dipaksakan” jelasnya.

Pasalnya, Ryan menilai boleh jadi Pay Later itu mirip dengan KTA atau Kredit Tanpa Agunan karena memiliki ekosistem yang sama. Hanya saja Pay Later lebih Electronic Based atau Digital Based sedangkan kartu kredit formal based

Terlebih lagi keduanya bisa digunakan multi purpose loan jadi bisa digunakan untuk beli laptop, bayar sekolah, beli tiket dan sebagainya, sehingga sebaiknya dihindari terjadinya kanibalisme produk ini.

“Namanya juga sama-sama kredit multiguna bagian dari kredit konsumtif, jadi jangan sampai penerbitan Pay Later oleh bank ini justru menggerus pasarnya dari produk KTA tadi,” tutur Ryan

Penulis: Candra Sumirat


Penulis : Context.id

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Nikmatnya Berlibur Saat Shoulder Season

Bepergian saat shoulder season bikin vakansi jadi makin menyenangkan

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Jangan Asal Konsumsi Kecubung

Makin berbahaya jika dikonsumsi dengan minuman keras dan obat terlarang

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Bayar Utang Miliaran Rupiah Lewat Terumbu Karang, Emang Bisa?

Utang Indonesia kepada Amerika Serikat akan dikonversi dengan perawatan atau konservasi terumbu karang

Context.id | 15-07-2024

Sejarah Kenaikan Harga BBM di Era Orde Lama dan Baru

Kenaikan harga BBM memicu kenaikan harga bahan pokok yang memantik protes kalangan mahasiswa

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024