Stories - 09 June 2023

Laut, Penyelamat Iklim yang Kerap Diabaikan

Pantai dan tanaman laut dapat menyerap karbon dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada hutan tropis.


Penanaman pohon bakau yang berada di Kabupaten Takalar, Sulawesi Selatan, pada Minggu (21/5/2023) . - JIBI/Bisnis - Paulus Tandi Bone

Context.id, JAKARTA - Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar kata penyerapan karbon? 

Selama ini, kita mungkin mengetahui bahwa satu-satunya hal yang dapat menyerap karbon adalah tanaman. Dengan kemampuannya  berfotosintesis, tanaman merubah karbon yang ada di udara menjadi oksigen pada siang hari. 

Namun, tahukah Anda kalau laut dan pesisir laut ternyata juga bisa membantu penyerapan karbon?

BACA JUGA    Penguatan Regulasi Tembakau Urgen Demi SDM Andal

Bahkan, tanaman di kedua ekosistem tersebut dapat menyerap karbon dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada hutan tropis di darat dan penyerapannya dapat terus berlanjut selama jutaan tahun. 

Tak heran, dikutip dari United Nation Foundation, ada sekitar 30 persen karbon dioksida yang diserap oleh lautan. Lalu, dari banyaknya karbon tersebut, tak jarang ditemukan pula karbon sudah berusia ribuan tahun. Adapun karbon yang terperangkap di laut disebut sebagai karbon biru. 

Namun, sekalipun pantai dan laut memiliki kontribusi yang luar biasa bagi bumi, tetapi kedua ekosistem ini kerap terabaikan. 

BACA JUGA    Elon Musk Kembali Puncaki Daftar Orang Terkaya di Dunia

Dikutip dari The Blue Carbon Initiative, hutan pohon bakau yang ada di pesisir laut hilang 2 persen per tahunnya. Selain itu, rawa pasang-surut juga hilang 1-2 persen per tahun. 

Lalu, adapula sejenis tanaman yang bernama Lamun yang menutupi sekitar 0,2 persen dasar laut di dunia. Namun, saat ini dunia telah kehilangan sekitar 30 persen dari Lamun yang ada di bawah laut.  

Parahnya, kehancuran ekosistem-ekosistem akan menjadi bumerang bagi bumi. Pasalnya, ekosistem tersebut akan melepaskan karbon yang telah disimpan bertahun-tahun dan akan membuat gas rumah kaca menjadi semakin banyak sehingga perubahan iklim akan semakin tak terkontrol.

Para ahli memperkirakan akan ada 1,02 miliar ton karbon dioksida yang dilepaskan setiap tahunnya dari ekosistem pesisir yang terus mengalami penurunan kualitas. Angka ini pun setara dengan dampak yang dihasilkan dari 19 persen emisi deforestasi hutan tropis di dunia.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Oktaviano Donald

MORE  STORIES

Tingkatkan Layanan Kesehatan Tak Cukup Dengan Penambahan SDM

Sub sistem tersebut berupa upaya, fasilitas, logistik dan obat-obatan, pembiayaan, serta SDM

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024