Stories - 05 April 2023

Israel Tidak Akan di Banned dari Piala Dunia U-20?

Pengamat sepakbola Indonesia, Tio Nugroho menyatakan bahwa Israel tidak mungkin di banned dari Piala Dunia U-20.


Kekecewaan atlet Tanah Air mendengar Indonesia gagal menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 2023. - Twitter @pssi -

Context.id, JAKARTA - Pengamat sepakbola Indonesia, Tio Nugroho menyatakan bahwa Israel tidak mungkin di banned dari Piala Dunia U-20. Pasalnya, hanya Indonesia yang menolak kehadiran negara dengan bendera putih biru tersebut.

“Kalau semua negara peserta FIFA, kan kita kan anggota FIFA, tidak mau ada Israel, baru Israel di banned,” ujar Tio pada Selasa (4/4/2023).

Menurutnya, jangan samakan kasus Israel ini dengan kasus Rusia gagal main di Piala Dunia. Pasalnya, pada saat itu Rusia memang ditentang oleh seluruh anggota asosiasi sepakbola Eropa (UEFA) karena dianggap sebagai penjajah Ukraina.  

Selain itu, Tio juga merasa heran karena dari sekian banyak cabang olahraga, hanya sepakbola yang seakan dapat perhatian khusus dari pemerintah. Diketahui, sebelumnya juga pernah ada acara yang juga mendatangkan atlet ataupun delegasi dari Israel ke Indonesia, seperti perlombaan panjat tebing, badminton, serta acara G-20.

Oleh karena itu, menurutnya Volley Beach Internasional yang akan sebentar lagi terjadi di Bali akan sangat menarik. Ia pun mempertanyakan apakah Gubernur Bali, I Wayan Koster serta Presiden Joko Widodo akan kembali mempermasalahkan hal ini. 

“Kalau itu terjadi, akan kembali heboh nih, setelah lebaran akan kembali heboh, masyarakat sepakbola akan protes, kok bola enggak boleh, sedangkan volley beach boleh,” ujar Tio.

Dengan demikian, Tio menyarankan bahwa kehadiran Israel lebih baik diperbolehkan saja, tetapi tetap melakukan protes. Berkaca dari pertandingan sepakbola antara Swiss dengan Israel di Euro 2024, masyarakat Swiss pada kala itu beramai-ramai mengangkat bendera Palestina sebagai wujud protes terhadap hal yang dilakukan negara tersebut. 

“Satu tribun isinya bendera Palestina bernyanyi, Hai Palestina! Tetapi tidak membuat sebuah kerusakan, itu protes yang bagus. Mereka negara atheis lho, tapi mereka lebih beragama dari Indonesia yang punya agama,” ujar Tio.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Apartheid Gender Versi Taliban, Masuk Kategori Kejahatan Kemanusiaan?

Taliban melarang para gadis remaja bersekolah, para pegawai perempuan dilarang untuk bekerja dan para wanita dipaksa menikah dengan pria tua

Context.id | 21-06-2024

Mobil Listrik Ferrari Dilego Rp8,8 Miliar

Model EV kedua besutan Ferrari akan segera menyusul untuk diluncurkan

Noviarizal Fernandez | 21-06-2024

Dijadikan Guyonan Imbas Izin Tambang, Ini Sejarah Terbentuknya Lambang NU

Logo NU merupakan hasil buah tangan dari K.H. Ridwan Abdullah ulama yang juga memiliki kemampuan dalam bidang seni, terutama menggambar dan melukis

Context.id | 21-06-2024

Pengaruh Keju Bagi Kesehatan Mental

Responden yang memiliki kesehatan mental dan ketahanan terhadap stres kuat diduga banyak mengonsumsi keju

Context.id | 20-06-2024