Originals - 29 December 2022

Banyak Hewan Liar Masuk Pemukiman Warga, Pertanda Apa?

Kancil hanyalah satu dari sebagian besar hewan yang kehilangan tempat tinggalnya akibat ulah manusia.

Context.id, JAKARTA - Masih ingat lagu “Si Kancil” yang berbunyi, “si kancil anak nakal, suka mencuri ketimun, ayo lekas dikurung, jangan diberi ampun?”. Jadi dari dulu, kancil digambarkan sebagai anak nakal karena mencuri mentimun dari lahan warga.

Namun di sisi lain kalau dipikir lagi, binatang berkaki empat ini sebenarnya tidak bermaksud untuk mencuri timun hasil panenan petani. Tapi kedatangannya dikarenakan hutan yang menjadi habitatnya sudah terganggu dan dirusak oleh manusia.

Faktanya, kancil hanyalah satu dari sebagian besar hewan yang kehilangan tempat tinggalnya akibat ulah manusia. Sedihnya, beberapa hewan di antaranya bahkan merupakan hewan yang sudah terancam punah.

Contohnya, orangutan. Di Sumatra, terdapat pembangunan pembangkit listrik tenaga air (PLTA) senilai US$1,6 miliar, agar dapat menstabilkan pasokan listrik di bagian utara pulau Sumatra. Sayangnya di sisi lain, hal ini juga mengancam habitat orangutan. Soalnya pembangunan ini akan menghancurkan beberapa habitat orangutan di dataran rendah, dengan memotong hubungan antara bagian timur dan barat dari habitat mereka.

Lalu ada pula kasus dari Riau, dimana ada harimau yang berkeliaran di area pemukiman warga dan perkebunan sawit, yang membuat 2 orang terpaksa meregang nyawa. Usut punya usut, kehadiran harimau ke pemukiman warga bukan karena gabut semata. Melainkan, karena alih fungsi lahan yang membuat habitat dan pasokan makanannya menipis.

Kalau mengutip kata Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, “Harimau ini sebenarnya tak mengganggu manusia jika habitatnya tidak terganggu. Ketika ruang jelajah dan pasokan makan berkurang, mereka merasa terancam, konflik satwa dan manusia pun terjadi”.


MORE  ORIGINALS  VIDEOS

Ini Biang Keladi yang Bikin Banyak BPR Tumbang

Dalam lima tahun terakhir saja, ada 167 BPR yang tumbang

Noviarizal Fernandez | 17-01-2024

Indonesia-Timor Leste Dari Luka Masa Lalu Menatap Masa Depan

Selama jadi bagian dari Indonesia, beberapa peristiwa terjadi, dan menyakiti hati rakyat Timor Timur

Noviarizal Fernandez | 02-01-2024

Petaka di Balik Pengeboran Minyak Bumi

Sekitar 10 hari setelah ledakan, minyak sudah mulai terlihat di wilayah Zona Ekonomi Ekslusif Indonesia dan terus memburuk setiap harinya.

Noviarizal Fernandez | 26-12-2023

Sampah Plastik Dari Solusi Jadi Masalah

Awalnya, kantong plastik diciptakan untuk menyelamatkan dunia, tapi kemudian menjadi masalah.

Noviarizal Fernandez | 19-12-2023