Stories - 21 November 2022

Penyebab Kerusuhan saat Opening Piala Dunia 2022 Qatar

Meriahnya acara pembukaan Piala Dunia 2022 di Qatar pada hari Minggu (20/11/2022) sempat ternodai oleh kericuhan yang terjadi di fan zone.


Fan zone di Piala Dunia Qatar yang melebihi kapasitas. -news.yahoo.com-

Context, JAKARTA - Meriahnya acara pembukaan Piala Dunia 2022 di Qatar pada hari Minggu (20/11/2022) sempat ternodai oleh kericuhan yang terjadi di fan zone. Ribuan penggemar memaksa masuk hingga polisi terpaksa untuk mendorong mereka keluar.

Tepat saat pembukaan Piala Dunia dimulai, ribuan suporter dari berbagai belahan dunia yang telah hadir di Qatar berbondong-bondong untuk mendatangi fan zone yang terdapat di Taman Al Bidda, pusat Kota Doha.

Dilansir The Guardian, tempat tersebut memiliki kapasitas resmi sebesar 40.000 orang. Namun, pada hari pembukaan Piala Dunia, dikabarkan lebih dari 40.000 orang telah dibiarkan masuk oleh pihak penyelenggara. 

"Mereka membiarkan terlalu banyak orang masuk. Kami tidak berhasil masuk ke area utama dan saya bersyukur saya masih bisa keluar," ujar seorang suporter yang membawa anak berusia hampir empat tahun.

Hadirnya suporter dengan jumlah dua kali lipat lebih banyak dari batasan kapasitas sempat mengubah fan zone menjadi tumpukan massa. Akhirnya, kekacauan pun terjadi. Para suporter yang terlanjur hadir, memaksa masuk ke dalam fan zone, hingga terpaksa harus dihadang oleh pihak kepolisian.

“Ini sangat berisiko, orang bisa mati,” ujar Hatem El-Berarri, seorang warga Irak yang turut memeriahkan Piala Dunia di Qatar. “Keluargaku ada di dalam. Saya tidak bisa masuk untuk melihat mereka lagi. Saya tidak tahu harus berbuat apa,” lanjutnya, dikutip dari AP News.

Seorang suporter lainnya yang merupakan warga keturunan Meksiko-Amerika menganggap kejadian ini bisa saja berubah menjadi bencana seperti yang terjadi Korea Selatan beberapa saat lalu. "Kamu tidak bisa mundur dan kamu tidak bisa maju," ujarnya.


Kenapa Bisa Sampai Melebihi Kapasitas?

Selain karena ingin turut memeriahkan pembukaan Piala Dunia, para suporter dari berbagai penjuru dunia memilih datang ke fan zone tersebut untuk mendapatkan fasilitas yang lebih terjangkau.

Salah satunya seperti alkohol, yang mana sangat sulit untuk didapatkan di Qatar selama perhelatan Piala Dunia. Diketahui, sebagai negara muslim, Qatar sangat ketat dalam aturan-aturan yang bisa dibebaskan di negara barat, salah satunya mengenai alkohol. 

Sempat diizinkan, namun pihak kerajaan berubah dan melarang penjualan alkohol di stadion-stadion. Di fan zone inilah para suporter bisa mendapatkan bir, dan karena itu juga mereka rela mendatangi fan zone.

Selain alkohol, hal lainnya yang membuat para suporter berdatangan adalah adanya layar lebar untuk menonton jalannya pertandingan. Para suporter rela datang dan menonton di fan zone bukan hanya untuk mencari keseruan saja, namun karena mereka harus membayar ekstra jika ingin menonton siaran Piala Dunia di hotel-hotel yang mereka tinggali. 


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Tingkatkan Layanan Kesehatan Tak Cukup Dengan Penambahan SDM

Sub sistem tersebut berupa upaya, fasilitas, logistik dan obat-obatan, pembiayaan, serta SDM

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024