Stories - 17 November 2022

Waduh! Xi Jinping Marahi Justin Trudeu di KTT G20

Presiden China Xi Jinping menegur Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau akibat membocorkan hasil pertemuannya kepada media.


Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau melakukan percakapan dengan Presiden China Xi Jinping di sela-sela KTT G20, Bali, Indonesia. -abc.net.au-

Context, JAKARTA - KTT G20 yang diselenggarakan di Bali, Indonesia, kembali menyajikan drama. Kali ini drama yang terjadi adalah teguran Presiden China Xi Jinping terhadap Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau akibat membocorkan hasil pertemuannya kepada media.

Kejadian tersebut terjadi pada sela-sela acara KTT G20. Dari sebuah video yang beredar di media sosial, Xi dan Trudeau tampak sedang berbicara serius. Kemudian saat kamera mendekat, terlihat bahwa Xi sedang menyampaikan pendapatnya dengan bahasa Mandarin sembari tersenyum.

Namun, dari terjemahan bahasa Inggris yang terdapat pada video tersebut, apa yang dikatakan Xi kepada Trudeau tampaknya kurang bersahabat. “Semua yang kami diskusikan telah bocor ke surat kabar dan itu tidak pantas,” ujar penerjemah Xi

Dari video tersebut, tampak Trudeau hanya mengangguk dan terdiam, kemudian Xi kembali menyampaikan pendapatnya. “Dan bukan begitu percakapan yang [kita] lakukan,” kata penerjemahnya.

Dilansir CNN, dengan bahasa Mandarin, Xi melanjutkan tegurannya kepada Trudeau dengan mengatakan bahwa ada konsekuensi yang bisa saja terjadi. 

“Jika ada ketulusan di pihak Anda, maka kami akan melakukan diskusi kami dengan sikap saling menghormati, jika tidak, mungkin ada konsekuensi yang tidak dapat diprediksi,” Kata Presiden China tersebut.

Namun, saat penerjemah Xi mencoba untuk menerjemahkan apa yang dikatakan oleh Xi, ia hanya dapat menerjemahkan sampai “Jika ada ketulusan di pihak anda,” sebelum dipotong oleh Trudeau.

“Di Kanada kami percaya pada dialog yang bebas dan terbuka dan jujur, kami akan terus bekerja sama secara konstruktif, tetapi akan ada hal-hal yang tidak akan kami setujui,” balas Trudeau kepada Xi.

Sambil tersenyum, dengan tenang Xi menjawab dalam bahasa Mandarin, “Mari kita buat syaratnya terlebih dahulu,” katanya. Kemudian, mereka pun bersalaman dan Justin Trudeau terlihat langsung meninggalkan ruangan konferensi.


Hubungan China dan Kanada Tidak Baik-Baik Saja

Di KTT G20 Indonesia, Xi Jinping terlihat berusaha untuk memulihkan hubungannya dengan negara-negara barat, serta kembali ingin menunjukan eksistensi China di kepemimpinan dunia. 

Karena itu, ia sempat mengatur pertemuan bilateral dengan para pemimpin, seperti Amerika Serikat, Australia, Perancis, Belanda, Spanyol, Afrika Selatan, Senegal, Argentina, Korea Selatan, dan juga Indonesia. Namun, tidak dengan Kanada.

Melansir New York Times, hubungan antara kedua negara memburuk ketika Kanada menangkap seorang eksekutif perusahaan telekomunikasi China, Meng Wanzhou di Vancouver atas permintaan Amerika Serikat.

Hal tersebut dibalas China dengan menangkap Michael Spavor dan Michael Kovrig, dua warga Kanada yang berada di China. Mereka bertiga pun baru dilepaskan pada 2021.Selain itu, hubungannya juga semakin memburuk ketika Kanada menuduh China memberikan dana ilegal kepada 11 kandidat Pemilu di Kanada. 

Kemudian, Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly juga telah menyebut China sebagai “Kekuatan global yang semakin mengganggu” dan memperingatkan perusahaan Kanada untuk risiko yang mungkin saja terjadi jika berbisnis di sana.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024