Stories - 08 April 2022

FBI Berhasil Cegah Cyber Crime Rusia!

Jika kegiatan hacker militer Rusia ini dibiarkan akan menyebabkan serangan Rusia dari segi militer dan dari segi digital.

Context.id, JAKARTA - Biro Investigasi Federal (FBI) berhasil merebut kendali ribuan router dan peralatan firewall dari hacker militer Rusia yang bertugas untuk membuat botnet.

Melansir The Guardian, botnet adalah sebuah jaringan yang dapat meretas komputer dan biasanya digunakan untuk serangan siber. Oleh karena itu, jika kegiatan hacker militer Rusia ini dibiarkan akan menyebabkan adanya serangan Rusia bukan hanya dari segi militer, melainkan dari segi digital.

“Untungnya, kita berhasil mengganggu botnet ini sebelum digunakan,” ujar Jaksa Agung AS, Merrick Garland saat konferensi pers-nya, melansir dari The Guardian.

Sebelumnya, hacker Rusia ketahuan mencoba menembus jaringan NATO dan jaringan militer milik beberapa negara Eropa timur, Rabu (30/3/2022). Oleh sebab itu, perwira intelijen Inggris pun memperingatkan negara-negara bahwa Rusia semakin gencar mencari target di dunia maya karena kampanye militer darat di Ukraina terhenti.

Apalagi mengingat Rusia memiliki hacker yang canggih dan ditakuti seluruh dunia.

“Tidak ada negara yang mempersenjatai kemampuan sibernya dengan sangat jahat atau tidak bertanggung jawab seperti Rusia, dengan ceroboh menyebabkan kerusakan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengejar keuntungan taktis kecil dan untuk memuaskan dendam,” ujar Mantan Asisten Jaksa Agung AS, John Demers pada Oktober 2020 melansir dari Wired.

 

INDONESIA JADI KORBAN HACKER RUSIA

Indonesia sendiri pernah menjadi korban. Pada awal 2022, data dari bank Indonesia diretas oleh Gang Conti Ransomware dari Rusia. Sebanyak 487 megabyte data bank sentral yang dicuri dan terpampang nyata di deep web.

Tidak sampai situ, beberapa negara seperti situs pemerintah Australia, badan nuklir Amerika Serikat, dan satelit komunikasi Ukraina. Lalu adapula data perusahaan swasta yang turut terkena serangan siber Rusia, seperti Microsoft, Swedish Coop, Kaseya, dan lain-lainnya.

Tak heran jika baru-baru ini ada sekitar 300.000 peretas termasuk kelompok peretas terkenal Anonymous yang bekerja sama dengan Ukraina melawan peretas asal Rusia.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024