Stories - 02 March 2023

Makanan Mahal Ini Bisa Kurangi Potensi Alzheimer?

Caviar banyak diminati karena memiliki sangat banyak dampak positif bagi kesehatan manusia.


Caviar banyak diminati karena memiliki sangat banyak dampak positif bagi kesehatan manusia. - Istimewa -

Context.id, JAKARTA - Caviar merupakan salah satu makanan termahal di dunia. Pasalnya, setiap kilogram caviar bisa dibanderol dengan harga sekitar US$25.000 atau Rp389 juta. 

Harga makanan yang sebenarnya adalah telur asin ikan ini dapat menjadi mahal dikarenakan sejumlah faktor, seperti kelangkaan jenis spesies ikan. Diketahui, telur untuk caviar ini berasal dari ikan sturgeon, kelompok spesies ikan yang hampir punah dan hanya dapat bertelur 3-18 tahun sekali.

Selain itu, harga yang mahal ini juga dikarenakan waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan telur, proses pembuatan telur asin, kualitas telur asin, hingga pasokan dan permintaan dari makanan ini sendiri. 

Namun tidak dapat dipungkiri bahwa telur asin ikan ini banyak diminati karena memiliki sangat banyak dampak positif bagi kesehatan manusia. 


 

1. Kaya Nutrisi

Jika di restoran-restoran, caviar yang disajikan hanya dalam jumlah yang kecil. Namun, sekalipun itu, satu porsi caviar yang hanya seberat 1 ons (28 gram) sudah memiliki 75 kalori, 7g gram protein, 5 gram lemak, dan 1 gram karbohidrat.

Selain itu, kandungan dari caviar juga mengandung sejumlah vitamin yang kuantitasnya bahkan melebihi kebutuhan harian. Mulai dari vitamin B12 yang mengandung 236 persen dari kebutuhan harian, 34 persen kebutuhan harian dari selenium, 19% kebutuhan harian dari zat besi, dan 18% dari kebutuhan harian dari natrium. Lebih lanjut, caviar juga mengandung asam omega yang mengandung lemak DHA dan EPA dengan jumlah lebih dari yang diperlukan setiap harinya. 


 

2. Mengurangi Tanda-tanda Penuaan Kulit

Makanan ini juga mengandung asam lemak omega-3 yang bermanfaat bagi kulit. Selain itu, kadar DHA yang ada di caviar juga merangsang adiposit atau sel lemak untuk menghasilkan adiponektin.

Diketahui, adiponektin adalah molekul yang meningkatkan proses penyembuhan luka dan antiinflamasi kulit, meningkatkan sintesis kolagen, dan mencegah kerusakan serat dari kolagen. Lebih lanjut, DHA juga dapat membantu mengurangi kerutan dan tanda-tanda penuaan lainnya. 


 

3. Meningkatkan Kesehatan Otak dan Mental

Kandungan EPA dalam caviar diketahui dapat memperbaiki gangguan suasana hati dan DHA mempertahankan struktur otak. Diketahui, kedua hal tersebut merupakan elemen kunci membran sel otak yang membantu melawan peradangan. 

Oleh karena itu, para peneliti berspekulasi bahwa pengurangan peradangan di otak dapat mengurangi potensi adanya kesehatan mental yang banyak terlihat pada penyakit Alzheimer. 

Lebih lanjut, penelitian juga menemukan bahwa orang yang depresi seringkali memiliki kadar asam omega-3 yang lebih rendah. Adapun dengan melengkapi 1-2 gram omega-3 per hari dapat memberikan efek depresan tanpa efek samping yang serius, yang hampir sama efeknya dengan obat antidepresan pada umumnya.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024