Stories - 07 October 2022

Gawat! Facebook Bakal PHK 12.000 Karyawan

Facebook dikabarkan akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada setidaknya 12.000, atau sekitar 15 persen dari karyawannya.


Bos Facebook, Mark Zuckerberg. -Bloomberg-

Context, JAKARTA - Perusahaan Meta dikabarkan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) sedikitnya kepada 12.000, atau sekitar 15 persen dari karyawannya yang bekerja untuk Facebook. Hal ini adalah keputusan yang diambil Facebook untuk menghadapi perlambatan ekonomi global.

Dilansir The Federal, para manajer yang bekerja untuk perusahaan media sosial tersebut, telah diminta untuk membuat daftar dari 15 persen bawahannya yang dikategorikan sebagai “membutuhkan dukungan”, atau dalam kata lain gagal memenuhi target perusahaan.

Karyawan yang dikategorikan sebagai “membutuhkan dukungan” tersebut dikenakan persyaratan baru di bawah rencana peningkatan kerja atau performance improvement plan (PIP). Namun menurut kabar, para karyawan yang berada di bawah PIP kemungkinan besar akan terkena PHK.


Facebook Memberhentikan Perekrutan Karyawan

Isu PHK massal yang akan dilakukan Facebook ini berawal dari pengumuman yang dilakukan oleh Meta soal Facebook yang akan membekukan perekrutan. Dilansir The Guardian, bos Facebook Mark Zuckerberg juga telah menyebutkan bahwa hal tersebut dikarenakan adanya ketidakpastian perekonomian global.

Saat ini, beberapa perusahaan teknologi raksasa lainnya juga telah terpaksa untuk melakukan PHK kepada banyak karyawannya sebagai langkah antisipasi menghadapi situasi ekonomi global yang buruk, dan kemungkinan adanya resesi di tahun depan.

“Saya berharap ekonomi akan lebih stabil sekarang, tetapi dari apa yang kami lihat sepertinya belum, jadi kami ingin merencanakan agak konservatif,” kata Zuckerberg

Karena itu, pemberhentian perekrutan adalah salah satu cara antisipasi yang akan dilakukan Zuckerberg untuk memangkas pengeluaran. “Rencana kami adalah untuk terus mengurangi pertumbuhan jumlah karyawan selama tahun depan,” katanya.

Sebagian besar anggaran yang dialihkan kepada setiap tim juga akan dikurangi. Karena itu, Zuckerberg berharap bahwa setiap tim harus bisa menangani masalah-masalah yang akan dihadapi, seperti pengurangan karyawan, dan lain sebagainya.

“Banyak tim akan menyusut sehingga kami dapat mengalihkan energi ke area lain, dan saya ingin memberi para pemimpin kami kemampuan untuk memutuskan dalam tim mereka di mana harus menggandakan [karyawan], di mana harus mengisi ulang pengurangan, dan di mana harus merestrukturisasi tim sambil meminimalkan dampak negatif jangka panjang,” jelas Zuckerberg.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024