Stories - 04 October 2022

Korea Utara Tembakkan Rudal Balistik ke Wilayah Jepang

Peluncuran rudal balistik yang diarahkan ke Jepang tersebut adalah yang pertama kalinya dilakukan Korea Utara sejak 2017.


Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berjalan menjauhi rudal balistik yang sedang diangkut. -Korean Central News Agency-

Context, JAKARTA - Korea Utara meluncurkan rudal balistiknya melewati wilayah Jepang. Hal tersebut merupakan bagian dari rangkaian uji coba yang telah dilakukan dalam waktu 10 hari.

Peluncuran rudal balistik yang diarahkan ke Jepang tersebut adalah yang pertama kalinya dilakukan Korea Utara sejak 2017. Rudal Balistik yang melewati langit Jepang tersebut menempuh jarak sekitar 4.500 kilometer (km) dan ketinggian 1.000 km, hingga akhirnya jatuh di Samudra Pasifik.

Dilansir BBC, akibat peluncuran tersebut, sirine peringatan bahaya pun dibunyikan dan penduduk Jepang diminta untuk berlindung. Mereka juga diingatkan untuk waspada terhadap kemungkinan adanya puing-puing yang jatuh akibat rudal tersebut.

Menurut laporan pejabat setempat, tidak ada korban cedera yang diakibatkan rudal tersebut. Namun, kewaspadaan tetap ditingkatkan. Layanan kereta Api di wilayah timur laut Hokkaido dan Aomori juga dihentikan sementara.


Dianggap Provokasi

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida menganggap peluncuran rudal balistik yang dilakukan Korea Utara tersebut adalah sebuah “perilaku kekerasan”. Sementara itu, Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada mengatakan bahwa Jepang akan memperkuat pertahananya, serta tidak menutup kemungkinan untuk melakukan serangan balik.

“Serangkaian tindakan Korea Utara, termasuk peluncuran rudal balistiknya yang berulang, mengancam perdamaian dan keamanan Jepang, kawasan, dan komunitas internasional, dan menimbulkan tantangan serius bagi seluruh komunitas internasional, termasuk Jepang,” kata juru bicara pemerintah Hirokazu Matsuno, dikutip dari Al Jazeera.

Senada dengan Perdana Menteri Jepang, Juru Bicara Dewan Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) Adrienne Watson juga menyebut tindakan Korea Utara sebagai “keputusan berbahaya dan sembrono”. Ia juga menyebut bahwa Korea Utara telah menggoyahkan kestabilan kawasan.

Peluncuran rudal balistik yang dilakukan Korea Utara tersebut dilakukan saat Jepang, Korea Selatan dan AS sedang melakukan kerja sama untuk memperkuat pertahanan mereka. Dianggap tidak suka dengan hal ini, Korea Utara pun melakukan provokasi dengan pamer kekuatan militer.

Provokasi ke arah Jepang juga pernah dilakukan Korea Utara pada tahun 2017. Saat itu, Korea Utara menembakkan dua rudal setelah negara tersebut melakukan kerja sama latihan militer gabungan. Seminggu kemudian, Korea Utara langsung melakukan uji coba nuklir.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024