Stories - 29 September 2022

Rusia Siap Caplok Empat Wilayah Ukraina

Hasil referendum di empat wilayah tersebut menyatakan bahwa para penduduk setuju untuk bergabung dengan Rusia.


Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mendatangi wilayah Kharkiv yang telah hancur diserang pasukan Rusia -The Moscow Times-

Context, JAKARTA - Presiden Rusia Vladimir Putin segera mengumumkan bahwa empat wilayah Ukraina akan beralih menjadi milik Rusia. Peralihan itu akan segera terjadi, sebab hasil referendum di empat wilayah tersebut telah dimenangkan pendukung pro-Moskow.

Wilayah-wilayah yang dimaksud tersebut adalah Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan Kherson. Luas dari empat wilayah tersebut cukup besar, yakni sekitar 15 persen dari total luas Ukraina. 

Menurut versi media Rusia, dan para pejabat Rusia, perhitungan suara yang dilakukan pada hari Selasa (27/9/2022) menyatakan sekitar 87 persen hingga 98,5 persen penduduk ingin bergabung dengan Rusia. Dari hasil tersebut, ketua majelis tinggi parlemen Rusia mempertimbangkan akan memilih 4 Oktober sebagai waktu penggabungan empat wilayah dari Ukraina.

Sementara itu, dari sisi Ukraina dan negara barat, pemungutan suara yang dilakukan Rusia tersebut adalah sebuah pemaksaan sebagai dalih hukum bagi Rusia untuk merebut empat wilayah Ukraina. Pasalnya, pemungutan suara tersebut dilakukan dengan cara menugaskan pejabat Rusia untuk datang ke rumah-rumah penduduk.

"Lelucon di wilayah pendudukan ini bahkan tidak bisa disebut tiruan dari referendum," kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, dikutip Tempo.

Selain itu, hal yang sama juga sempat diungkapkan oleh penduduk Ukraina yang kabur ke wilayah yang masih diduduki Ukraina. Dilansir Bisnis, penduduk tersebut mengungkapkan bahwa orang-orang yang berada di Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan Kherson telah dipaksa untuk melakukan pemungutan suara.

Dari sebuah rekaman yang ditunjukan, pejabat Rusia yang mendatangi rumah-rumah penduduk tersebut diikuti oleh orang-orang bersenjata di belakangnya. Hal ini lah yang membuat para penduduk ‘terpaksa’ untuk memilih Rusia. 

Tetapi, pihak Rusia mengatakan bahwa pemungutan suara tersebut telah dilakukan secara demokrasi, bersifat sukarela, dan sesuai dengan hukum internasional yang berlaku. Rusia juga mengatakan bahwa antusias pemungutan suara tersebut sangat lah tinggi.


Tanggapan Barat

Melihat rencana aneksasi Rusia kepada empat wilayahnya, Zelensky pun langsung mencoba untuk menggalang dukungan internasional, terutama dari negara-negara barat yang selama ini mendukungnya, seperti Amerika Serikat (AS), Inggris, Kanada, Jerman, dan Turki.

Menanggapi hal tersebut, Amerika Serikat mengklaim bahwa mereka sedang mempertimbangkan sanksi ekonomi yang baru kepada Rusia. Pembicaraan mengenai sanksi ini sedang dibicarakan dengan negara-negara sekutunya. Sama seperti AS, Uni Eropa juga telah mengusulkan untuk menjatuhkan sanksi ekonomi yang baru kepada Rusia.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024