Stories - 26 September 2022

Dari Mana Kekayaan Alm. Bos Japfa Handojo Santosa?

Direktur Utama PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk. (JPFA), Handojo Santosa tutup usia pada Minggu, 25 September 2022.


Direktur Utama PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk. (JPFA), Handojo Santosa tutup usia pada Minggu, 25 September 2022. - JCI -

Context.id, JAKARTA - Direktur Utama PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk. (JPFA), Handojo Santosa tutup usia pada Minggu, 25 September 2022.

“Pada 25 September 2022, Pemberitahuan Meninggal Dunia Direktur Utama Perseroan,” tulis Maya Pradjono, Corporate Secretary Japfa Comfeed dalam keterangan resmi, Senin (26/9/2022).

Diketahui, Japfa merupakan perusahaan yang menaungi sosis So Nice, susu Greenfields, serta berbagai FMCG lainnya. Selain itu, ia juga bergerak di bidang ternak unggas, budidaya perairan, serta daging olahan. 

 

Profil Handojo Santosa

Dilansir dari laman resmi Japfa, Handojo Santosa merupakan warga negara Siprus yang berusia 58 tahun dan berdomisili di Singapura. 

Diketahui, hampir setengah dari hidupnya ia dedikasikan pada Japfa. Pasalnya, Handojo bergabung di Japfa sejak 1986 sebagai manajer di Divisi Minyak Nabati di Tanjung Perak, Surabaya. Di sana, ia bertanggung jawab atas kegiatan operasional harian di divisi tersebut.

Tiga tahun setelahnya, ia pun menjabat sebagai Wakil Presiden Direktur Japfa. Lalu pada 1997, ia resmi menjadi direktur utama perusahaan FMCG ini hingga akhir hayatnya.


Kekayaan Handojo Santosa

Dilansir dari Idol Networth dan Bisnis, kekayaan bersih Handojo Santosa adalah US$750 juta atau sebesar Rp11,3 triliun yang menjadikannya sebagai orang terkaya ke-38 di Indonesia.

Kekayaan tersebut tidak lepas dari ekspansi bisnis yang dibangunnya setelah mewarisi Grup Ometraco dari ayahnya. Pasalnya, ayah dari Handojo adalah pendiri Grup Ometra yang mencakup beragam bisnis di Indonesia. Sayangnya, grup ini bangkrut pada krisis keuangan 1997.

Japfa Comfeed merupakan salah satu anak perusahaan yang selamat pada masa krisis, yang sedikit banyak dikarenakan peran Handojo. 

Pada 2014, ia mencatatkan saham Japfa di Singapura dan menjadikan Japfa Indonesia sebagai anak perusahaan.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Jangan Asal Konsumsi Kecubung

Makin berbahaya jika dikonsumsi dengan minuman keras dan obat terlarang

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Bayar Utang Miliaran Rupiah Lewat Terumbu Karang, Emang Bisa?

Utang Indonesia kepada Amerika Serikat akan dikonversi dengan perawatan atau konservasi terumbu karang

Context.id | 15-07-2024

Sejarah Kenaikan Harga BBM di Era Orde Lama dan Baru

Kenaikan harga BBM memicu kenaikan harga bahan pokok yang memantik protes kalangan mahasiswa

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Sederet Penembakan Tokoh Publik Dunia, Paling Banyak Presiden AS

Presiden AS paling banyak menjadi sasaran penembakan. Ada beberapa yang meregang nyawa akibat penembakan itu

Context.id | 15-07-2024