Stories - 19 September 2022

Sumber Kekayaan Gautam Adani, Orang Terkaya Kedua Dunia

Peringkat kedua dari orang terkaya di dunia baru saja diduduki oleh nama baru, yaitu pengusaha asal India, Gautam Adani.


Gautam Adani, orang terkaya kedua di dunia saat ini. -Forbes-

Context, JAKARTA - Peringkat kedua dari orang terkaya di dunia baru saja diduduki oleh nama baru, yaitu pengusaha asal India, Gautam Adani. Hal ini sekaligus menandakan tersingkirnya bos Amazon Jeff Bezos ke peringkat empat orang terkaya di dunia.

Dilansir Forbes, saat ini Gautam berada satu tingkat lebih kaya dibandingkan Ketua dan Chief Executive Officer (CEO) Moet Hennessy Louis Vuitton (LVMH) Bernard Arnault yang berada di posisi kedua, dan satu tingkat lebih miskin di bawah CEO Tesla Elon Musk di peringkat pertama. 

Kekayaan dari Gautam Adani meningkat sangat signifikan, yaitu sebanyak 3,49 persen atau US$5,2 miliar menjadi US$155,5 miliar atau setara dengan Rp2.300 triliun.


Sumber Kekayaan Terbesar Gautam Adani

Pendapatan terbesar Gautami ia dapatkan dari perusahaan yang dibangunnya, yaitu Adani Group. Perusahaan ini memiliki saham di enam perusahaan publik yang bergerak di sektor pelabuhan, energi hijau, pusat data, dan bandara.

Dilansir Tempo, Adani Group didirikan oleh Gautam sendiri pada 1988. Fokus dari perusahaan ini bergerak di sektor perdagangan komoditas. Perusahaan ini telah berekspansi di 70 lokasi yang ada di 50 negara. 

Pendapatan dari perusahaan ini per tahunnya mencapai US$30 miliar. Kemudian, Kapitalisasi saham Adani Group telah mencapai US$100 miliar pada tahun lalu, dan meningkat hingga US$265 miliar pada September 2022.

Selain itu, sumber kekayaannya ini juga ia dapatkan dari Abbot Point Port di Australia dan tambang batu bara Carmichael di Queensland yang diakuisisi olehnya pada 2009 hingga 2012 lalu. 

Kemudian, pada Mei 2020 lalu, Gautam juga sempat memenangkan tender solar terbesar di dunia yang dilakukan Solar Energy Corporation of India (SECI) dengan nilai mencapai US$6 miliar.

Sebelumnya, dilansir Bisnis, Gautam memang sudah sangat tertarik pada dunia bisnis sejak lama. Kegiatannya dalam mencari cuan dalam berbisnis dimulai pada 1978, saat ia bekerja sebagai penyortir berlian untuk Mahendra Brothers.

Setelah bekerja di sana selama sekitar dua hingga tiga tahun, Gautam akhirnya dapat mendirikan perusahaan pialang berliannya sendiri yang berada di Zaveri Bazaar, Mumbai. Kemudian pada 1985, Gautam mulai mengimpor polimer primer untuk industri skala kecil. Lalu, Adani Exports pun didirikan pada 1988.

Pada tahun 90-an, bisnis-bisnis yang dilakukan Gautam mulai berkembang pesat. Ia pun memperluas bisnis Adani Group ke sektor perdagangan tekstil, produk agro, dan logam. Lalu, pada 1996 melalui Adani Group, Gautam mendirikan Adani Power yang merupakan cabang bisnis listrik. Saat ini, perusahaan tersebut telah menjadi produsen listrik termal terbesar di India.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024