Stories - 14 September 2022

Mengenal Hacker dan Cracker, Selama Ini Salah Sebut?

Sebenarnya, hackers dan cracker merujuk pada satu tindakan yang sama, yakni hacking atau teknik untuk mendapatkan akses ke sistem yang tidak sah.


Ilustrasi peretas. - Istimewa -

Context.id, JAKARTA - Seringkali kita mendengar berita bahwa sebuah situs di hack atau mungkin berita mengenai sebuah situs yang diserang hacker. 

Tapi, apakah kata hacker merupakan istilah yang tepat untuk menyebut sang peretas?

Dilansir dari Geek for Geeks, sebuah situs pelatihan programming, hackers dan cracker merujuk pada satu tindakan yang sama, yakni hacking atau teknik untuk mendapatkan akses ke sistem yang tidak sah.

Namun, kegiatan ini ada yang merusak dan tidak merusak. Adapun orang yang masuk ke situs dengan tidak sah dan tidak merusak apapun disebut sebagai hacker. Biasanya, tujuan hacker adalah tujuan yang baik, yakni mendapatkan pengetahuan lebih mengenai situs tersebut.

Bahkan seringkali hacker memberitahu jika ada celah dalam keamanan sistem dan membantu developer untuk memperbaiki sistem yang berlubang itu. 

Dilansir dari Forbes, terdapat sejumlah hacker yang justru membantu membuat ekosistem siber menjadi jauh lebih baik, seperti DVD-Jon dengan jasanya yang membuat program DeCSS, Mudge dengan kemampuannya untuk mengindikasi apabila sebuah sistem akan membahayakan, dan banyak hacker baik lainnya. 

Sedangkan cracker kebalikannya. Cracker merupakan peretas yang masuk ke situs secara ilegal dan merusak hal-hal yang ada di situs tersebut. Jadi, jika seorang cracker menemukan celah dalam sistem keamanan, cracker cenderung membiarkan atau malah memanfaatkan celah tersebut untuk tujuan yang tidak baik, seperti menaruh virus atau membuat sistem menjadi berantakan. 

Selain itu, cracker juga seringkali mencuri data yang ada di sistem, mulai dari password, data keuangan dari bank, bahkan dalam beberapa kasus, para cracker juga mentransfer uang yang ada di rekening orang lain ke rekening mereka. 

Oleh karena itu, berdasarkan dari penjelasan tersebut, tindakan peretasan yang ramai baru-baru ini, yang sampai melakukan pencurian data atau bahkan mengubah tampilan web, seharusnya termasuk dalam tindakan yang dilakukan oleh cracker dan bukanlah hacker.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024