Stories - 07 September 2022

Andika Tepis Isu Konflik dengan KSAD Dudung

Soal kabar ketidakharmonisan dirinya dengan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman, Andika mengatakan hal itu tidak benar.


Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa dipanggul ramai-ramai oleh prajurit marinir. -Antara-

Context, JAKARTA - Kabar ketidakharmonisan Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa dan Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman, disebut tidaklah benar. 

Andika mengklarifikasi jika dirinya masih berhubungan baik dengan Dudung. Kabar mengenai adanya perbedaan pendapat antara dua jenderal tersebut ditepis oleh Andika. Menurutnya, semua hal yang dijalankan dirinya dan Dudung masih sesuai dengan Undang-Undang yang berlaku.

"Kita tetap menjalankan kegiatan sesuai dengan peraturan perundangan, jadi tidak ada yang berbeda pendapat dan kemudian melenceng dari tugas pokok fungsi kita," jelas Andika dikutip dari Bisnis.

Selain itu, Andika juga menyatakan bahwa dirinya saat ini hanya fokus kepada tugas pokok TNI. "Saya hanya menjalankan tugas pokok fungsi saya, manakala hal itu diterima A, B, C ya terserah bagaimana yang menyikapinya. Saya tetap melakukan tugas pokok fungsi saya sesuai dengan peraturan perundangan," tegas Andika.

Lanjutnya, ia juga menyebutkan kalau beredarnya isu mengenai keretakan hubungan antara dirinya dan Dudung, tidak akan menjadi penghalang bagi mereka untuk bekerja bersama. 


Dugaan Penyebab Konflik Panglima TNI dan KSAD

Dari kabar yang beredar, penyebab retaknya hubungan dua jenderal tersebut disebabkan oleh anak dari KSAD Dudung tidak lolos Akademi Militer (Akmil). Tidak jelas seperti apa detail dari permasalahannya. Namun, Andika membantah tentang hal ini.

Selain itu, Andika juga mengatakan jika anak dari Dudung saat ini sudah diterima masuk ke Akmil. "Sekarang sudah masuk, sudah masuk jadi bagian dari mereka yang diterima," jelas Andika.


Ditanggapi DPR

Menanggapi isu ini, Ketua Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Meutya Hafid mengatakan bahwa internal TNI harus solid. Maka dari itu, ia ingin isu soal keretakan hubungan antara dua petinggi TNI ini tidak diperpanjang, karena keduanya sudah mengklarifikasi bahwa tidak ada masalah di antara keduanya.

Kabar mengenai retaknya hubungan dua jenderal tersebut memang cukup meresahkan banyak pihak. Karena hal tersebut, DPR sempat menyinggungnya pada rapat dengar pendapat Komisi I bersama TNI. Pada saat itu, anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon menyinggung soal keretakan hubungan dua jenderal tersebut yang disebabkan oleh anak dari Dudung yang tidak lulus Akmil karena tidak cukup usia.

Namun sayangnya, pada rapat tersebut Dudung tidak bisa hadir, sehingga tidak bisa mengklarifikasi langsung soal isu ini. Namun, Meutya menyebutkan bahwa ketidakhadiran Dudung pada saat itu karena dirinya sedang kunjungan kerja ke luar kota. 

“Jenderal Dudung minta maaf tidak dapat hadir, menjelaskan ketidakhadirannya semata karena ada urgensi beliau harus berangkat ke Lampung. Beliau menyampaikan hubungan dengan Panglima Andika baik-baik saja dan jika diperlukan penjelasan mengenai isu-isu aktual bersama Panglima TNI dan jajaran kepala staf dalam kesempatan berikutnya, beliau akan hadir," kata Meutya dikutip dari Tempo.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024