Stories - 27 August 2022

Lomba Gamers Perempuan UniPin, Kompetisi Melawan Stigma

UniPin Ladies Series merupakan sebuah turnamen yang diinisiasi oleh gamer perempuan dan untuk gamer perempuan.


UniPin Ladies Series merupakan sebuah turnamen yang diinisiasi oleh gamer perempuan dan untuk gamer perempuan. - UniPin-

Context.id, JAKARTA - Kalau mendengar kata game, apa yang kamu bayangkan?

Beberapa dekade lalu, permainan game cenderung dikategorikan sebagai permainan laki-laki. Soalnya, kebanyakan video game merupakan kisah pertempuran, petualangan, asah otak, kartu, dan strategi. Selain itu, wanita dalam game juga seringkali digambarkan sebagai sosok yang lemah, polos, dan perlu diselamatkan. 

Jurnal yang diterbitkan oleh Universitas Bielefeld, bahkan menyebutkan bahwa perempuan mungkin dapat bermain game, tetapi mereka tidak boleh dianggap sebagai gamer "benar" atau "hard-core". Pasalnya, mereka dianggap lebih cenderung bermain santai dan kurang terampil dibandingkan dengan para laki-laki.

Dikutip dari Jurnal Audience, sebagian perempuan bahkan pernah mengalami diskriminasi saat bermain game. Mulai dari kata kasar, disamakan dengan binatang, hingga menyebutkan bahwa permainan game online (mobile legends) bukan tempat untuk perempuan. 

Namun jika dilihat lagi, sebenarnya angka permain game laki-laki dan perempuan hampir sama. Menurut penelitian dari Google dan Niko Partners, pemain game perempuan mencapai 40-45 persen dari populasi pemain game di Asia. 

Selain itu, gamer perempuan juga semakin meningkat beberapa waktu belakangan ini. Menurut International Game Developer Association, gamer perempuan sedang meningkat hingga 10-48 persen pada 10 tahun terakhir. 

Angka inipun memiliki sejumlah dampak baik, mulai dari angka diskriminasi gender dihadapi gamers perempuan semakin sedikit, hingga meningkatnya popularitas tim gamer perempuan di antara penggemar esport. 

Namun perlu diakui, jika tidak dijaga, angka ini tidak akan bertumbuh lagi atau bahkan cenderung menurun. 

Maka dari itu, untuk tetap menjaga tren ini terus berkembang, tim esport perempuan membutuhkan beberapa event agar popularitas itu tetap ada. Salah satunya adalah kompetisi yang melibatkan gamers perempuan.

Hal inilah yang dilakukan oleh Unipin. Penyedia layanan hiburan digital ini membuat sebuah turnamen Mobile Legend khusus perempuan, UniPin Ladies Series Southeast Asia (SEA) Championship yang akan berlangsung pada 22-28 Agustus 2022. 

“UniPin Ladies Series merupakan sebuah turnamen yang diinisiasi oleh gamer perempuan dan untuk gamer perempuan. Karena Unipin dan saya percaya, bahwa dengan memberdayakan perempuan melalui esport, ini adalah kesempatan perempuan dapat bersinar di dunia yang sama dengan gamer laki-laki,” ujar SVP UniPin Community Debora Imanuella.

Selain itu, Debora juga percaya bahwa UniPin ini nantinya bisa menjadi safe place agar gamer perempuan bisa memiliki kesempatan yang sama untuk bermain game.

Pasalnya, Debora mengaku bahwa saat kala pertama pertandingan UniPin Ladies Series Southeast Asia (SEA) Championship ini dibuat, masih belum ada pertandingan gamer perempuan ataupun bahkan acara untuk menjaga tren gamer perempuan.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024