Stories - 26 July 2022

Ini Dia Penyelewengan Dana yang Dilakukan ACT

Kondisi keuangan sulit, bos ACT malah melakukan penyelewengan dana? Memang apa saja?


Penyelewengan dana dari aksi amal ACT. -Antara -

Context.id, JAKARTA - Baru-baru ini nama Aksi Cepat Tanggap (ACT) kembali mencuat ke publik. Bukan mengenai aksi amal yang dilakukannya, melainkan karena penyelewengan dana yang dikumpulkan.

Bareskrim Polri pun menetapkan Ahyudin selaku mantan Presiden ACT, Ibnu Khajar selaku Presiden ACT, Haryana Hermani selaku pengurus Vice Presiden Operational Global Islamic Philanthropy, dan Noviardi Imam Akbari selaku Ketua Pembina Yayasan ACT, sebagai tersangka.

Kalau di kilas balik, kasus ini pertama kali terungkap pada 2 Juli 2022, melalui laporan dari Tempo. Saat itu, sejumlah pendiri komunitas Surau Sydney Australia menyatakan bahwa dari Rp3.018 miliar yang terkumpul, pihak tersebut hanya mendapatkan Rp2.311 miliar atau hanya 76 persen.

Adapun sebenarnya organisasi amal ini dapat melakukan pemotongan dana untuk biaya operasional dan kebutuhan lain. Namun, menurut Peraturan Pemerintah (PP) No. 10 Tahun 1980 tentang Pelaksanaan Pengumpulan Sumbangan, potongan maksimal untuk donasi sosial hanyalah 10 persen. 

“Potongan untuk biaya operasional dan lain-lain sudah termasuk di dalamnya,” ujar peneliti filantropi Hamid Abidin, dikutip dari Tempo. 

Kemudian, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) mengungkapkan bahwa ada pula indikasi transaksi yang diduga berkaitan dengan aktivitas terorisme. Selain itu, kepolisian juga menyatakan adanya penyelewengan dana Boeing senilai Rp34 miliar yang seharusnya disalurkan kepada keluarga korban kecelakaan pesawat Lion Air. 

“Bahwa total dana yang diterima ACT dari Boeing kurang lebih Rp138 miliar. Kemudian digunakan untuk program yang telah dibuat oleh ACT kurang lebih Rp103 miliar, dan sisanya Rp34 miliar tidak digunakan sesuai peruntukannya,” ujar Wadir Tipideksus Bareskrim Polri, Kombes Pol Helfi Assegaf. 

Adapun sisa uang tersebut diketahui untuk membeli amada truk, Koperasi Syariah 212, pesantren, dan beberapa hal lainnya seperti pembayaran gaji pengurus. Dilansir dari Tempo, gaji Presiden ACT senilai Rp250 juta. Pengurus juga memiliki sejumlah fasilitas mewah, seperti Toyota Alpard, Mitsubishi Pajero Sport, Honda CRV, hingga rumah dan perabotan mewah. 

Padahal, kondisi keuangan perusahaan diduga sejak macet sejak akhir tahun lalu, karena ACT melakukan pemotongan gaji karyawan dan sejumlah program yang macet.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024