Stories - 29 June 2022

Ma’ruf Amin Minta MUI Buat Fatwa Baru Soal Ganja

Maruf Amin meminta Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengkaji fatwa baru tentang penggunaan ganja untuk keperluan medis.


Ma\'ruf Amin memberikan sambutan pada acara Bedah Buku \"Darul Misaq: Indonesia Negara Kesepakatan\", secara daring, Senin (7/6/2021) -Antara-

Context, JAKARTA - Ma’ruf Amin meminta Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengkaji fatwa baru tentang penggunaan ganja untuk keperluan medis. Hal ini berkaitan dengan semakin banyaknya masyarakat yang ingin adanya legalisasi ganja untuk dijadikan obat dari beberapa penyakit.

Selama ini, Penggunaan ganja dalam hal apa pun itu adalah sesuatu yang terlarang bagi MUI. Menurut MUI, hal ini dikarenakan ganja bisa disalahgunakan, hingga akhirnya menimbulkan efek yang berbahaya bagi para penggunanya.


Ganja Dinyatakan Haram

Sebelumnya pada tahun 1976, MUI telah mengeluarkan fatwa haram kepada penggunaan segala jenis narkotika, termasuk juga ganja. Berkali-kali, para pengurus MUI juga telah menyebutkan jika penggunaan ganja itu haram. Seperti contohnya pada tahun 2020, Sekretaris Dewan Pertimbangan MUI saat itu, Noor Ahmad dengan tegas menyatakan kalau penggunaan ganja hukumnya adalah haram.

“Yang jelas itu (ganja) kan barang yang haram ya. Kalau barang yang haram itu kan dijual beli juga haram. Artinya, ya, kalau ada usul untuk ekspor, ya, haram, semua. Tidak boleh, tidak diperbolehkan,” kata Noor Ahmad melalui keterangan yang dilansir dari laman Badan Narkotika Nasional Kota Banda Aceh.

Menanggapi fatwa ini, Ma’ruf Amin yang juga pernah menjabat sebagai Ketua Umum MUI menyatakan kalau saat ini MUI harus merubah fatwanya terhadap ganja. Ma’ruf ingin MUI membuat pengecualian kepada penggunaan ganja medis. Alasannya, tentu karena penggunaan ganja medis bisa bermanfaat bagi banyak orang.

“Saya minta MUI nanti segera membuat fatwanya untuk dipedomani, jangan sampai berlebihan dan menimbulkan kemudaratan,” katanya.

Pernyataan Ma’ruf Amin yang menghebohkan ini disebabkan oleh adanya rencana DPR untuk mengkaji legalisasi ganja medis. Dengan adanya fatwa halal penggunaan ganja medis dari MUI, tentu hal ini akan mempermudah proses pengkajian.


Isu Ganja Naik Lagi Karena Ibu Santi

Sebelumnya, media sosial dibuat viral karena ada seorang ibu bernama Santi yang sedang membawa papan bertuliskan “Tolong, anakku butuh ganja medis” di saat car free day (CFD) Jakarta.

Ternyata, Santi nekat membawa tulisan kontroversial itu karena anaknya sedang menderita penyakit Cerebral Palsy. Kemudian menurut Santi, terapi minyak biji ganja diketahui sangat efektif untuk mengobati penyakit tersebut.

Karena hal yang dilakukan oleh ibu Santi ini, akhirnya banyak masyarakat yang mendorong pemerintah untuk mengkaji legalisasi ganja medis. Setelah isu ini naik, Wakil Ketua DPR RI Sufmi Dasco Ahmad menyatakan kalau DPR akan mempertimbangkan untuk mengkaji hukum penggunaan ganja untuk kesehatan.

"Kami akan mengambil langkah-langkah untuk mendorong Rapat Dengar Pendapat (RDP) dengan Komisi III DPR yang kebetulan sedang membahas revisi UU Narkotika," kata Dasco di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (28/6/2022).


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024