Stories - 06 June 2022

Harga Tiket Borobudur Naik Jadi Rp750 Ribu, Untuk Apa?

Kenaikan harga tiket Borobudur menjadi Rp750.000, ternyata hanya untuk WNI yang ingin naik ke candi, bukan untuk tiket masuk.


Sejumlah warga menerbangkan lampion harapan pada rangkaian perayaan Tri Suci Waisak di pelataran candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. - Antara -

Context.id, JAKARTA - Kenaikan harga tiket Borobudur menjadi Rp750.000, ternyata hanya untuk WNI yang ingin naik ke candi, bukan untuk tiket masuk. Kenaikan ini bertujuan untuk membatasi jumlah pengunjung demi menjaga kelestarian cagar budaya.

Direktur Utama Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko, Edy Setijono menyatakan bahwa WNI yang hanya ingin masuk ke kawasan candi, harga masih dibanderol di angka Rp50.000 per orang.

"Sementara itu, itu kan tiket untuk naik ke candi. (Kalau) tiket regulernya masih tetap sama untuk winus (wisatawan nusantara) Rp50.000, untuk wisman (wisatawan mancanegara) US$25. Hanya tiket ini berlaku cuma sampai pelataran candi saja," ujar Edy.

Keputusan ini dilakukan karena adanya kuota pengunjung maksimal 1.200 orang perhari yang diperbolehkan naik ke atas Candi Borobudur. Hal itupun diterapkan untuk melindungi bangunan Candi Borobudur, yang sudah mulai mengalami penurunan dan pengikisan yang diduga karena beban berlebih dari kunjungan wisatawan. 

Menurutnya, sebelum pandemi Covid-19, rata-rata wisatawan yang menaiki bangunan Candi Borobudur mencapai 10 ribu per hari. Jadi, pertimbangan kuota ini dimaksudkan agar pengunjung yang naik ke candi adalah orang yang memang berkepentingan dan ingin belajar.

"Orang yang mau naik ke candi harus betul-betul orang yang berkepentingan naik ke candi. Kalau orang mau foto-foto nggak usah naik ke candi, di bawah saja. Jadi itulah tujuannya. Jadi orang naik ke candi karena dia sudah membayar mahal, saya kira dia akan sungguh-sungguh, dia akan belajar, dia akan mempelajari. Tapi kalau cuma foto-foto rugi kan bayar Rp750 ribu, di bawah saja," ujar Edy.

Dikarenakan tujuan edukasi tersebut, pihak pengelola telah menyiapkan pemandu wisata di atas candi yang akan menjelaskan mengenai sejarah Borobudur dan relief yang ada di dalamnya. Selain itu, pengelola juga memberikan akses khusus bagi pelajar dengan tarif Rp5.000.

"Sebagai wujud keberpihakan kita pada dunia pendidikan, maka untuk pelajar hanya ditetapkan Rp5 ribu. Inilah jawaban kenapa kok mahal, seolah-olah jadi komersial," ujar Edy.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024