Stories - 13 March 2024

Aplikasi X Milik Elon Musk Dianggap Fasilitasi Kelompok Teror

Media sosial X milik Elon Musk tengah dalam penyelidikan terkait adanya kelompok teroris yang menggunakan layanan premium berbayar di aplikasi itu

Context.id, JAKARTA - Media sosial X milik Elon Musk tengah dalam penyelidikan terkait adanya kelompok teroris yang menggunakan dan menghasilkan uang dari layanan premium berbayar di aplikasi tersebut. 

Penyelidikan tersebut dilakukan oleh dua anggota kongres dari Partai Demokrat Amerika Serikat yaitu Jamie Raskin dari Maryland dan Daniel Goldman dari New York. 

Kedua anggota kongres ini memulai penyelidikan setelah mendapat laporan terkait para pemimpin senior Hizbullah, media berita Iran, dan media pemerintah Rusia serta kelompok Houthi ikut menjadi pengguna media sosial X tersebut. 

Laporan tersebut berasal dari Tech Transparency Project (TTP) yang menemukan kelompok teroris atau organisasi yang dikecam oleh pihak AS ternyata memiliki akun dengan centang berbayar di X.

Mengutip laporan TTP via Bloomberg, Raskin dan Goldman menjelaskan X menyalahi kebijakan sanksi AS dengan memberikan layanan premium berbayar akun yang diduga milik para kelompok teror.



“Jika benar, hal ini menimbulkan kekhawatiran yang signifikan bahwa X mungkin melanggar undang-undang sanksi AS dengan memfasilitasi transaksi keuangan dari organisasi teroris dan entitas lain yang diberi sanksi oleh Departemen Keuangan AS,” tulisnya di surat yang ditujukan kepada  Ketua Pengawasan dan Akuntabilitas James Comer, seperti dikutip Rabu (13/3)

Sementara, pihak X menegaskan bahwa pihaknya bertanggung jawab atas keselamatan pengguna dan proses berlangganannya telah mematuhi kewajiban hukum. Bahkan pihak X juga melakukan penyaringan secara independen terhadap pembayaran X. 

“Beberapa akun yang tercantum dalam laporan TPP tidak disebutkan secara langsung dalam daftar sanksi, sementara beberapa akun lainnya mungkin memiliki tanda centang akun yang terlihat tanpa menerima layanan apa pun yang akan dikenakan sanksi,” tulis X, 

Setelah laporan TPP tersebut, pihak X telah menghapus centang biru pada akun profil beberapa pemimpin kelompok yang tidak disukai AS, salah satunya pemimpin Hizbullah Nasrallah. 

Raskin dan Goldman juga masih menunggu jawaban dari pihak X terkait beberapa hal di antaranya, akun X dari entitas lain yang memiliki sanksi Amerika Serikat namun terdapat tanda centang emas yang mana menjadi pertanda status “Organisasi Terverifikasi” termasuk Press TV Iran dan Tinkoff Bank Russia. 

Serta kemungkinan penerimaan pendapatan iklan dari X oleh entitas yang terkena sanksi tersebut. 

 

Penulis: Diandra Zahra


Penulis : Context.id

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Jangan Asal Konsumsi Kecubung

Makin berbahaya jika dikonsumsi dengan minuman keras dan obat terlarang

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Bayar Utang Miliaran Rupiah Lewat Terumbu Karang, Emang Bisa?

Utang Indonesia kepada Amerika Serikat akan dikonversi dengan perawatan atau konservasi terumbu karang

Context.id | 15-07-2024

Sejarah Kenaikan Harga BBM di Era Orde Lama dan Baru

Kenaikan harga BBM memicu kenaikan harga bahan pokok yang memantik protes kalangan mahasiswa

Noviarizal Fernandez | 15-07-2024

Sederet Penembakan Tokoh Publik Dunia, Paling Banyak Presiden AS

Presiden AS paling banyak menjadi sasaran penembakan. Ada beberapa yang meregang nyawa akibat penembakan itu

Context.id | 15-07-2024