Stories - 24 May 2022

Arab Melarang Warganya ke Indonesia, Kemlu Protes!

Pemerintah Arab Saudi melarang warganya bepergian ke sejumlah negara. Larangan ini diklaim berkaitan dengan peningkatan kasus Covid-19.


Pembukaan KTT Future Investment Initiative (FII) di Riyadh, Arab Saudi, pada Selasa (26/10/2022). - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA - Pemerintah Arab Saudi membuat kebijakan baru dengan melarang warganya bepergian ke sejumlah negara. Larangan ini diklaim berkaitan dengan peningkatan kasus Covid-19.

Adapun, larangan tersebut berlaku pada warga negara Arab Saudi yang ingin bepergian ke-16 negara ini, mulai dari Lebanon, Suriah, Turki, Iran, Afghanistan, Yaman, Somalia, Ethiopia, Republik Demokratik Kongo, LIbya, India, Vietnam, Armenia, Belarusia, Venezuela, dan Indonesia.

Arab Saudi dilaporkan mengalami lonjakan kasus Covid-19 selama beberapa minggu terakhir. Sementara itu, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Arab Saudi memastikan bahwa warganya tidak ada yang terinfeksi monkeypox.

Terkait hal ini, Kementerian Luar Negeri RI (Kemlu) akan bekerja sama dengan Perwakilan RI di Riyadh (KBRI) untuk membicarakan perihal larangan ini. Direktur Timur Tengah Kemlu RI Bagus Hendraning Kobarsyih, mengatakan pihaknya juga sudah meminta bantuan Kedutaan Arab Saudi di Jakarta untuk menjelaskan maksud dari larangan pekerjaan ini.

“(Kami ingin) agar cabut larangan ini karena tidak beralasan,” ujar Bagus dikutip dari Tempo, Selasa (24/5/2022).

Pasalnya, hasil penanganan Covid-19 di Indonesia sudah lebih baik dari banyak negara di dunia. Bahkan berdasarkan data JHU CSSE Covid-19 (22/5/2022), kasus baru positif Covid-19 di Indonesia hanya berjumlah 227 kasus. Sementara kasus mingguan menyentuh angka 259 kasus.

Namun memang, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa pandemi Covid-19 “pasti belum berakhir”. Direktur Jenderal (Dirjen) WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pihaknya telah menurunkan kewaspadaan dengan risiko tertentu.

“Penurunan pengujian dan pengurutan berarti kita membutakan diri kita sendiri terhadap evolusi virus,” ujar Ghebreyesus melansir dari Times of India.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

KPPU Mulai Sidangkan Perkara Tender di BRIN

Perkara ini melibatkan 4 perusahaan yang menjadi terlapor

Noviarizal Fernandez | 20-05-2024

D’Festa 2024, Pameran K-Pop Terbesar di Indonesia

D\'Festa digadang-gadang dapat memberikan pengalaman impresif yang tak terlupakan bagi para penggemar K-Pop di Indonesia

Context.id | 20-05-2024

Mengenal HIFI, Orang Kaya tapi Kekurangan

Generasi milenial di kota-kota AS yang berpenghasilan $200.000 atau lebih per tahun hidup dari gaji ke gaji

Context.id | 20-05-2024

Salah Kaprah Bisnis Franchise atau Waralaba

waralaba ini memberikan hak penggunaan merek dagang, sistem operasi, dan dukungan kepada pihak lain untuk menjalankan bisnis yang sudah berjalan.

Context.id | 20-05-2024