Stories - 23 May 2022

Cacar Monyet Makin Gempar dan Menyebar

Penyakit cacar monyet atau monkeypox menggemparkan dunia. Kasus yang muncul sejak 7 Mei ini kini sudah menyebar di 12 negara termasuk Australia.


Partikel virus cacar monyet. - Istimewa -

Context.id, JAKARTA - Penyakit cacar monyet atau monkeypox menggemparkan dunia. Kasus yang muncul sejak 7 Mei ini kini sudah menyebar di 12 negara termasuk Australia dan masih belum diketahui penyebabnya.

Menurut data dari WHO, pada periode 13-21 Mei 2022, sudah terdapat 92 korban dari regional Eropa, Amerika Utara, dan Australia. Monkeypox sendiri merupakan virus zoonosis atau virus yang ditularkan dari hewan ke manusia dengan gejala yang sangat mirip dengan pasien cacar dan tidak menyebabkan kematian. Gejala yang timbul diawali dengan demam, sakit kepala parah, pembengkakan kelenjar getah bening, nyeri punggung, nyeri otot, dan lemas. 

Orang yang paling berisiko terkena virus ini adalah mereka yang pernah kontak fisik pada pengidap monkeypox. Virus ditularkan melalui kontak dekat dengan cairan tubuh, tetesan pernapasan, hingga bahan yang terkontaminasi seperti tempat tidur. Lalu, masa inkubasi cacar monyet pada umumnya hanya 6 hingga 13 hari. Namun, untuk beberapa kasus khusus, masa inkubasi bisa 5 hingga 21 hari.

Cacar monyet biasanya dapat sembuh dengan sendirinya, setelah gejala berlangsung selama 14-21 hari. Namun, kasus yang lebih parah dapat terjadi pada anak-anak, karena tingkat paparan virus yang berbeda, status kesehatan pasien tersebut, serta seberapa parah komplikasinya. 

Saat ini WHO sedang menyelidiki lebih lanjut mengenai penyakit ini. Mulai dari cara virus tersebut dapat bertahan di alam, hingga masa hidup virus tersebut.

 

Menyebar di Negara Non-endemik

Penyakit Monkeypox ini sebenarnya pernah mewabah di daratan Afrika pada 2018 dan 2019 silam. Namun, ketika ditelusuri, pengidap penyakit cacar monyet yang berada di Amerika dan Eropa ternyata tidak pernah mengadakan perjalanan langsung ke daerah Afrika, ataupun melakukan kontak dari para pendatang dari Afrika.

Oleh karena itu wabah ini cukup unik dan tidak biasa. Selain itu, muncul juga kekhawatiran angka penyebaran yang lebih tinggi. 
“(Wabah) ini langka dan tidak biasa,” ujar ahli epidemiologi, Susan Hopkins dalam pernyataannya, Senin (16/5/2022).

Negara yang merupakan endemik dari cacar monyet adalah Benin, Kamerun, Republik Afrika Tengah, Kongo, Gabon, Ghana, Pantai Gading, Liberia, Nigeria, Republik Kongo, Sierra Leone, dan Sudan Selatan.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Apartheid Gender Versi Taliban, Masuk Kategori Kejahatan Kemanusiaan?

Taliban melarang para gadis remaja bersekolah, para pegawai perempuan dilarang untuk bekerja dan para wanita dipaksa menikah dengan pria tua

Context.id | 21-06-2024

Mobil Listrik Ferrari Dilego Rp8,8 Miliar

Model EV kedua besutan Ferrari akan segera menyusul untuk diluncurkan

Noviarizal Fernandez | 21-06-2024

Dijadikan Guyonan Imbas Izin Tambang, Ini Sejarah Terbentuknya Lambang NU

Logo NU merupakan hasil buah tangan dari K.H. Ridwan Abdullah ulama yang juga memiliki kemampuan dalam bidang seni, terutama menggambar dan melukis

Context.id | 21-06-2024

Pengaruh Keju Bagi Kesehatan Mental

Responden yang memiliki kesehatan mental dan ketahanan terhadap stres kuat diduga banyak mengonsumsi keju

Context.id | 20-06-2024