Stories - 30 January 2024

Mengenali Gejala Stiff Person Syndrome yang Dialami Celine Dion

Penyakit ini disebabkan kelainan neurologis autoimun langka yang paling sering menyebabkan kekakuan otot dan kejang nyeri

Context.id, JAKARTA - Penyanyi papan atas Celine Dion mengalami Stiff Person Syndrome (SPS). Itu penyakit apa sih?

Ya, SPS atau sindrom orang kaku adalah kelainan neurologis autoimun langka yang paling sering menyebabkan kekakuan otot dan kejang nyeri yang datang dan pergi dan dapat memburuk seiring berjalannya waktu.

Namun, beberapa orang mengalami gejala lain seperti gaya berjalan tidak stabil, penglihatan kabur, atau bicara tidak jelas. Gejala SPS diduga terkait dengan jenis SPS yang dimiliki seseorang.

Dilansir dari Hopkins Medicine, meskipun tidak ada pengobatan yang dapat menyembuhkan sindrom orang kaku, bekerja sama dengan spesialis dan menjaga pengendalian gejala dapat mempermudah hidup dengan kondisi tersebut.

SPS paling sering berkembang pada orang berusia 40 hingga 50 tahun, namun dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua.

SPS diperkirakan mempengaruhi satu hingga dua dari satu juta orang. Namun, para ahli SPS kini menganggap sindrom ini sebagai suatu spektrum kelainan, yang berarti kemungkinan lebih umum terjadi daripada perkiraan semula, meski masih jarang.

Gejala

Sindrom ini paling sering menyebabkan kontraksi dan kejang otot yang menyakitkan yang sering kali dimulai pada kaki dan punggung.

Kejang juga dapat menyerang perut, dan lebih jarang terjadi pada batang tubuh bagian atas, lengan, leher, dan wajah.

Kejang dapat terjadi dalam beberapa episode, terutama ketika penderita SPS terkejut atau kaget, atau bergerak secara tiba-tiba.

Suhu dingin dan stres emosional juga bisa memicu kejang otot. Pada beberapa orang, kejang disebabkan oleh latihan atau sentuhan tertentu.

Area di mana kontraksi otot terjadi bisa menjadi kaku dan seperti papan. Tergantung pada bagian tubuh mana yang terkena.

Kontraksi dapat menyebabkan kesulitan berjalan, dan orang tersebut mungkin memberi jarak pada kakinya lebar-lebar agar merasa lebih stabil.

Postur tubuh yang kaku karena kejang yang terus-menerus di punggung atau badan dapat mengakibatkan ketidakstabilan. 

Alhasil, penderita akan terjatuh karena kejang mendadak yang dapat mengakibatkan cedera. Bahkan tak jarang penderita akan mengalami sesak napas jika SPS mempengaruhi otot dada.

Selain itu ada juga lengkungan yang berlebihan (hiperlordosis) di punggung bawah yang berkembang seiring berjalannya waktu karena ketegangan otot. 

Gejala lain yang tidak terlalu umum adalah masalah pergerakan mata yang menyebabkan penglihatan ganda dan masalah bicara.

Bagi sebagian orang, kondisi ini dimulai dengan kram atau kaku pada kaki yang berangsur-angsur memburuk selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, dan bertahun-tahun. 


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024