Stories - 10 January 2024

India Baper dan Blokir Pariwisata Maladewa

Para selebritas dan pejabat India menyerukan boikot terhadap perjalanan ke Maladewa

Context.id, JAKARTA - Gegara ejekan di sosial media, hubungan India dan Maladewa memanas dan dinilai mengganggu sektor pariwisata kedua negara.

Semua bermula ketika Perdana Menteri India, Narendra Modi mengunggah fotonya tengah snorkeling serta berjalan-jalan di tepi pantai di Lakshadweep, sebuah pulau di selatan India, tidak jauh dari lepas pantai Kerala.

Mengutip Reuters, postingan itu malah ditanggapi secara membabi buta oleh tiga pejabat Maladewa yang menyebut dia teroris, badut serta boneka Israel.

Pemerintah Maladewa segera mengambil keputusan cepat dengan menonaktifkan ketiga pejabat itu yakni para wakil menteri di Kementerian Ketenagakerjaan Pemuda, Informasi dan Seni.

Akan tetapi, langkah cepat itu tidak kunjung membendung emosi dari pihak India. Para selebritas dan pejabat India menyerukan boikot terhadap perjalanan ke Maladewa, dan meningkatkan promosi pulau-pulau di India untuk menandinginya.

Kamar Dagang India meminta agen perjalanan dan tur untuk berhenti memesan perjalanan ke Maladewa.

Permintaan itu direspon oleh agen perjalanan besar di India yang menghentikan pemesanan penerbangan ke negara kepulauan tersebut dan India memanggil utusan Maladewa sambil mempromosikan destinasi pantai domestiknya.

Tapi sebenarnya di balik insiden ejekan di media sosial ini, hubungan India dan Maladewa meninggi sesuai Mohamed Muizzu terpilih sebagai Presiden Maladewa pada Oktober 2023.

Muizzu dianggap tergolong pro China, berbanding terbalik dengan para pendahulunya yang pro India.

CNN menyebutkan dalam kunjungan kerjanya ke Beijing, Muizzu memberikan pernyataan harapannya untuk bertemu dengan para pejabat China dan menandatangani perjanjian penting untuk meningkatkan perdagangan, profesional, dan pembangunan sosial ekonomi.

Namun meski Muizzu ingin mempererat hubungan dengan Beijing, negara kepulauan kecil di Samudra Hindia  dan yang dihuni sekitar setengah juta orang  itu pada kenyataannya tidak mampu mengasingkan India tetangga terdekatnya.

Maladewa sangat bergantung pada pariwisata dan sebagian besar pendapatannya berasal dari India. Pada 2023, tahun lalu negara dengan populasi terpadat di dunia ini menyumbang kelompok wisatawan terbesar yang mengunjungi pantai-pantai tropis di Maladewa.

India dan Rusia menjadi negara pengunjung terbanyak, sekitar 209.000 setiap tahunnya. Tahun ini Maladewa menargetkan 2 juta kunjungan wisatawan ke negara itu.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024