Stories - 19 December 2023

Seni Bisa Redam Perundungan Remaja

Seni bisa menjadi media remaja untuk meredam aksi perundungan secara digital.

Context.id, JAKARTA - Seni bisa menjadi media remaja untuk meredam terjadinya perundungan digital, terutama di era pesatnya arus informasi yang berseliweran dan mudah diakses melalui ponsel pintar.

Tita Djumaryo, pendiri Ganar Art Space mengatakan digitalisasi telah mewarnai semua aspek kehidupan masyarakat. Selain memberikan dampak positif, transformasi itu juga membawa efek buruk yakni bisa mengintensifkan terjadinya aksi perundungan secara digital.

“Dengan adanya digitalisasi, kemungkinan remaja terdampak cyber bullying lebih besar. Melalui seni, para remaja bisa berkarya, mengekspresikan diri dengan meluapkan perasaan-perasaan mereka. Jadi ini bisa menjadi sebuah terapi,” ujarnya, Selasa (19/12/2023).

Dia melanjutkan, seni juga dapat meningkatkan rasa percaya diri anak yang terdiagnosa mengalami keterlambatan bicara. Hal itu, sambungnya, dialami salah satu putranya yang ketika berusia balita mengalami speech delay itu.

“Anak saya ketika berusia dua hingga tiga tahun tidak bisa banyak bicara sehingga menyulitkan komunikasi dengan orang dewasa,” paparnya.

Ekspresi seni, papar dia, mendorong anaknya untuk semakin percaya diri karena bangga dengan hasil karyanya.

Rasa bangga itu kemudian melahirkan kepercayaan diri yang lebih tinggi sehingga dia mampu mengekspresikan perasaannya sehingga terjadi komunikasi yang baik dengan orang di sekitar.

“Saya lihat seni ini cara untuk menyalurkan emosi juga. Misalkan kalau mengukir keramik itu harus dilakukan sesuai dengan step-stepnya dan penuh kesabaran. Tentu ini memberikan dampak psikologi yang baik bagi anak,” ucapnya.

Adapun Ganara, tuturnya, sepanjang 2023 telah melakukan banyak ekspansi. Di bulan terakhir tahun ini, pihaknya membuka cabang baru di kawasan Senayan, Jakarta. Sejauh ini, Ganara telah menjangkau berbagai titik di Jakarta dan Makassar.

Tahun depan, terangnya, selain akan membuka sebua cabang baru yang dikhususkan bagi aktivitas pembuatan keramik, pihaknya juga berupaya meningkatkan pemahaman publik tentang ruang ekspresi seni tersebut.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024