Stories - 06 September 2023

Ombudsman Selidiki Kasus Impor Bawang Putih

Ombudsman RI melakukan pemeriksaan dugaan maladministrasi terkait surat persetujuan impor bawang putih

Context.id, JAKARTA - Ombudsman RI memeriksa Ketua Tim Barang Pertanian dan Peternakan Direktorat Impor, Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan, Wara Agustina Rukmini, pada Rabu (6/9/2023) di Kantor Ombudsman RI, Jakarta.

Pemeriksaan ini merupakan tindak lanjut dari laporan masyarakat yang belum memperoleh Surat Persetujuan Impor (SPI) bawang putih.

Selanjutnya, Ombudsman RI akan memanggil Direktur Impor Ditjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag untuk dimintai keterangan.

Anggota Ombudsman RI, Yeka Hendra Fatika mengatakan pemeriksaan hari ini merupakan pemanggilan ketiga.

Sebelumnya, Ombudsman RI telah melakukan pemanggilan pertama pada 30 Agustus 2023, namun tidak dihadiri oleh pihak terundang. 

Pemanggilan kedua dilakukan pada 1 September 2023, tetapi kembali tidak dihadiri oleh Kemendag.

"Hari ini Ombudsman telah memeriksa Ketua Tim Barang Pertanian dan Peternakan Direktorat Impor. Namun kami menilai terperiksa belum memenuhi permintaan data yang seharusnya menjadi aspek penting dalam pemeriksaan dan penyelesaian laporan masyarakat ini," ujarnya.

Dia menyebutkan, pihak Kemendag belum kooperatif dalam memberikan data-data yang diperlukan dalam proses pemeriksaan Ombudsman.

Selanjutnya Yeka berharap agar Kemendag selaku pihak terlapor tidak melakukan upaya menghalang-halangi pemeriksaan jajarannya.

Yeka mengingatkan, dalam pasal 44 Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2008 tentang Ombudsman RI disebutkan, bahwa setiap orang yang menghalangi Ombudsman dalam melakukan pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 tahun atau denda paling banyak Rp1 miliar.

"Selanjutnya Ombudsman akan melakukan pemanggilan terhadap Direktur Impor. Kami meminta pihak Kemendag dapat lebih kooperatif dalam proses pemeriksaan selanjutnya," tegas Yeka.

Sebelumnya, Ombudsman RI menerima laporan dari masyarakat mengenai belum terbitnya SPI bawang putih yang diajukan sejak Februari 2023 meskipun sudah memenuhi persyaratan dan ketentuan. 

Sedangkan berdasarkan Pasal 8 ayat 1 Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 25 Tahun 2022 tentang Kebijakan dan Pengaturan Impor, apabila permohonan perizinan berusaha di bidang impor dinyatakan lengkap, maka Kemendag akan menerbitkan perizinan melalui sistem Inatrade yang diteruskan ke Sistem Indonesia National Single Window (SINSW).

Perizinan ini menggunakan tanda tangan elektronik dan mencantumkan kode QR dan diterbitkan dalam jangka waktu paling lama 5 hari kerja, terhitung sejak tanggal permohonan diterima secara lengkap sesuai dengan persyaratan.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024