Stories - 27 June 2023

PIP Dorong Generasi Muda Berwirausaha

Pusat Investasi Pemerintah (PIP) kembali menggelar UMi Youthpreneur 2023, ajang menggali potensi dan motivasi berwirausaha serta promosi pembiayaan


Pelaku usaha UMKM yang sebagian besar perempuan menyiapkan pesanan pembeli yang bertransaksi secara online. - Bisnis / M. Faisal Nur Ikhsan\r\n

Context.id,JAKARTA- Pusat Investasi Pemerintah (PIP) kembali menggelar UMi Youthpreneur 2023, ajang menggali potensi dan motivasi berwirausaha serta promosi pembiayaan UMi kepada calon wirausahawa muda.

Kali ini, PIP menggelar campus tour ke Semarang dengan mengambil tema Start Smart, Start Now pada 27 Juni 2023 sebelum melanjutkan ke Ambon pada 12 Juli 2023.

Sebagai Badan Layanan Umum (BLU) Kementerian Keuangan yang bertugas menjadi koordinator pendanaan pembiayaan ultra mikro, PIP mendorong kaum muda untuk menyampaikan ide-ide inovatif dan berani berfikir out-of-the-box serta berani bermimpi besar dan tidak takut memulai.

Direktur Pusat Investasi Pemerintah (PIP) yang pada kesempatan ini diwakili oleh Direktur Keuangan Umum dan Sistem Informasi, Mas Soeharto mengatakan bahwa kegagalan merupakan bagian dari perjalanan menuju kesuksesan.

Kegagalan harus dilihat sebagai pelajaran berharga dan kesempatan untuk belajar dan berkembang.

“Saat gagal bukan berarti berhenti tetapi harus memperbaiki dan meningkatkan kapasitas diri agar nantinya dapat berhasil sesuai dengan cita-cita yang diharapkan,” ujarnya, Senin (26/6/2023).

Selain itu, generasi muda juga harus percaya diri untuk berwirausaha, sebab kondisi ini memunculkan keyakinan pada individu akan kemampuan berwirausaha pada diri sendiri, tanggung jawab, rasa optimis, rasional, objektif, serta realistis.

Pemerintah juga sudah mencanangkan Indonesia Emas 2045 seiring dengan 1 abad usia negara. Dengan alasan itu, generasi muda saat ini adalah sumber daya manusia Indonesia yang akan membawa dan menentukan kemajuan Indonesia di masa depan.

Berdasarkan data BPS, Indonesia diperkirakan memiliki penduduk usia produktif hingga 174,79 juta jiwa pada 2024. Kondisi ini harus dipersiapkan sejak dini agar bonus demografi menjadi peluang dan bukan menjadi beban. Karena itu, wirausaha dapat menjadi opsi sebagai suatu solusi.

Ajang UMi Youthpreneur 2023 juga menjadi peluang membuka jaringan baru untuk berkolaborasi dengan para pihak yang memiliki kesamaan minat dan pengalaman di dunia bisnis. Kolaborasi dengan orang lain dapat memperluas peluang dan membantu mencapai kesuksesan yang lebih besar.

“Ada banyak pengalaman yang dibagikan baik dari senior maupun sesama wirausahawan pemula sehingga bisa saling mengambil pelajaran agar bisnis semakin berkembang,” tuturnya.

Kepala Divisi Sistem Informasi dan Teknologi PIP Adhita Surya Permana menambahkan dalam menjalankan bisnis, pertimbangan yang dilakukan tak hanya mengenai ide tetapi juga eksekusi dan keterampilan kewirausahaan.

Dengan menjalankan bisnis, keterampilan kewirausahaan seperti manajemen waktu, kepemimpinan, kreativitas, dan kemampuan beradaptasi akan semakin terasah.

“Dengan demikian, modal yang dimiliki bisa optimal menghasilkan apa yang diharapkan. Cashflow pun bisa berjalan dengan baik sehingga bisnis juga sehat,” terangnya.

Dalam menjalankan bisnis, hal lain yang juga dipertimbangkan adalah aspek keberlanjutan dan dampak positif dalam bisnis karena bisnis yang berkelanjutan dan peduli terhadap lingkungan serta masyarakat dapat membangun reputasi yang baik dan memiliki dampak jangka panjang.


Penulis : Noviarizal Fernandez

Editor   : Thomas Mola

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024