Stories - 20 June 2023

Awas, Penyakit ISPA Mengintai Anak Anda

Kualitas udara yang semakin buruk membuat anak-anak rentan terkena infeksi saluran pernapasan akut (ISPA)


Ilustrasi anak menggunakan alat bantu pernapasan/Bisnis.com

Context.id, JAKARTA - Pemerintah didesak untuk melakukan edukasi ke masyarakat agar kembali menggunakan masker karena kualitas udara semakin memburuk, terutama di wilayah DKI Jakarta.

Kualitas udara yang buruk bisa membawa banyak penyakit gangguan pernapasan di antaranya infeksi saluran pernapasan akut (ISPA) dan bronkopneumonia terhadap orang dewasa maupun anak-anak.

Anak-anak sendiri masuk ke dalam kategori kelompok sensitif terhadap kualitas udara sehingga rentan sakit jika menghirup udara yang buruk, terutama di DKI Jakarta.

Berdasarkan laporan IQAirc hingga pukul 09.00 WIB pagi tadi, kualitas udara di DKI Jakarta ada di angka 104 dengan polutan utama PM2.5 dan kadar 36,9 µg/m³ (mikrometer per meter kubik). 

Anggota Komisi IX DPR RI Rahmad Handoyo mengemukakan bahwa kualitas udara yang buruk tersebut telah membuat kegaduhan dan keresahan di masyarakat.

Menurut Rahmad, jika ada anak-anak yang menghirup udara buruk tersebut dampaknya yaitu mengalami sakit pilek, batuk dan membutuhkan waktu cukup lama untuk kembali pulih.

“Penggunaan masker di luar rumah ini perlu, khususnya pada anak-anak saat ada di dekat sumber polusi seperti di jalan-jalan raya. Ini untuk mengatasi risiko dampak dari kondisi udara buruk dan polusi," tuturnya di Jakarta, Selasa (20/6).

Menurutnya, solusi untuk masyarakat jika tengah berada di wilayah udara berkualitas buruk adalah menggunakan masker ketika berada di luar rumah, meminimalisir aktivitas di luar rumah dan rutin melakukan pemeriksaan ke fasilitas kesehatan dekat rumah.

Selain itu, dia juga menyarankan agar orang tua lebih peka jika anaknya mengalami gejala flu dan batuk. Menurutnya, jika anak-anak mengalami gejala tersebut harus segera diperiksakan ke rumah sakit terdekat.

“Orang tua harus peka apabila anak mulai menunjukkan ciri-ciri terpapar virus yang menyebabkan gangguan pernapasan. Harus segera dicek ke rumah sakit agar tidak berkelanjutan," katanya.


Penulis : Sholahuddin Ayyubi

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024