Stories - 24 May 2023

Kemajuan Industri Film dari Perspektif Dinasti Punjabi

Sadar tak sadar, industri film tumbuh subur dengan gencarnya tradisi dinasti atau sistem reproduksi kekuasaan yang mengandalkan keturunan.


Raam Punjabi dan Amrit Punjabi saat ditemui di Multivision Tower/ context.id

Context.id, JAKARTA - Wajah perfilman Indonesia semakin berwarna dengan kemunculan rumah produksi film, perusahaan penyokong karya-karya di bidang kreatif. Salah satu production house (PH) ternama Indonesia adalah Multivision Plus (MVP). 

Mulanya, perusahaan ini didirikan oleh Raam Punjabi, seorang keturunan India yang berkarir di Indonesia. Awal perjalanannya di industri film bermula kala ia bersama kedua saudara kandungnya, Dhamoo Punjabi dan Gobind Punjabi membangun PT. Parkit Film. Ketiganya sukses pesat menjadi produsen dan distributor film-film Indonesia dalam satu naungan.

Namun, saat sampai pada masa regenerasi terhadap anak-anak mereka, mereka memutuskan untuk memisahkan diri sebagai jalan terbaik guna menjawab perbedaan pemikiran antara para orang tua dengan kaum muda. Tapi, hal itu tidak disesalinya.

Seperti yang diungkap Raam Punjabi dalam wawancara eksklusif bersama Context ID, Raam menyatakan cara pikir generasi penerus yang menentukan. Sebab, mereka berkeinginan untuk memberikan kebaruan dalam industri film. Oleh karena itu, Raam tidak menganggap pecah kongsi ini sebagai sebuah masalah.

“Kalau rezeki itu sudah ditentukan Tuhan. Kita cuma harus kerja keras untuk meraih atau merebut rezeki agar jatuh ke kantong kita. Jadi, kami tetap menjaga persaudaraan dan saling mendukung. Jika saling menjatuhkan itu menjadi kebodohan yang jauh dari prinsip kami,” ujarnya saat ditemui Selasa (23/5/202

Film dan Dinasti Reproduksi

Kembali ke wajah perfilman Indonesia, sadar tak sadar fakta bahwa industri ini tumbuh subur dengan gencarnya tradisi dinasti atau sistem reproduksi kekuasaan yang mengandalkan keturunan mempengaruhi perkembangannya di bumi pertiwi. 

Karena pada akhirnya, rumah produksi kian menjamur meramaikan industri film yang diharapkan bertujuan untuk memajukan perfilman Indonesia. Selain itu, dukungan teknologi dan pengetahuan juga memainkan andil dalam meningkatnya kualitas konten kreatif dalam bentuk audio visual yang saat ini memiliki banyak ruang di hati masyarakat. 

Hal inilah yang perlu dimanfaatkan PH agar terus memperbaiki kualitas dan meningkatkan kuantitas produksi agar perfilman Indonesia bisa setara di level internasional. 


Penulis : Nisrina Khairunnisa

Editor   : Wahyu Arifin

MORE  STORIES

Tingkatkan Layanan Kesehatan Tak Cukup Dengan Penambahan SDM

Sub sistem tersebut berupa upaya, fasilitas, logistik dan obat-obatan, pembiayaan, serta SDM

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024