Stories - 10 May 2023

Divisi Penjualan 2 Kali Kena PHK LinkedIn

LinkedIn pangkas 716 pekerja dampak dari prospek ekonomi global yang melemah, Selasa (9/5/2023).


Ilustrasi aplikasi LinkedIn. -Freepik-

Context.id, JAKARTA - LinkedIn pangkas 716 pekerja dampak dari prospek ekonomi global yang melemah, Selasa (9/5/2023).  Selain itu, aplikasi pencarian kerja InCareer (aplikasi pencari kerja di China) juga ditutup.

Diketahui sebelumnya, jejaring sosial profesional milik Microsoft ini pernah melakukan PHK terhadap 960 karyawan saat pandemi covid melanda.

Platform yang masuk ke dalam 10 besar media sosial terbesar dunia ini merupakan gagasan Reid Hoffman, pengusaha asal AS yang pernah mendirikan SocialNet  pada 1997. Namun, situs tersebut gulung tikar dalam dua tahun, setelah gagal menemukan cukup basis pengguna.

Kendati demikian, kalau kita kilas balik, LinkedIn selama ini terus mengalami kenaikan pengguna. Tak main-main, LinkedIn berhasil mencapai satu miliar pengguna pada kurun waktu lima tahun terakhir.

Sejalan, peningkatan tersebut terjadi pula di Indonesia. Jumlah pengunduh LinkedIn pun ikut bertambah menjadi 58,4 juta kali. Naik 10 persen dari tahun sebelumnya. Kemudian, berdasarkan data yang dikumpulkan LinkedIn pada 2022, pendapatan oleh layanan periklanan juga mengalami kenaikan. 

Oleh sebab itu, kabar adanya PHK dan penutupan layanan InCareer (cabang dari LinkedIn) di China menjadi pertanyaan beberapa pihak.

Apalagi, di samping mencuatnya keuntungan yang diperoleh, bagian penjualan (sales) lah yang terdampak di dua gelombang PHK ini.

 

 

Tanggapan CEO LinkedIn 

CEO LinkedIn, Ryan Roslansky dalam suratnya kepada karyawan, mengatakan bahwa langkah PHK dalam peran tim penjualan, operasi, dan dukungannya ditujukan untuk merampingkan operasi perusahaan dan mempercepat pengambilan keputusan.

Padahal seperti yang diketahui, divisi penjualan sendiri memegang peran penting dalam meluncurkan strategi pemasaran sebuah perusahaan. Namun saat ini, LinkedIn justru menggaet vendor sebagai mitra eksternal untuk mengerjakan pekerjaan baru. 

Kendati demikian, LinkedIn menyatakan bahwa mantan karyawannya dapat melamar lagi ke perusahaan sosial media profesional tersebut, jika mereka memenuhi syarat.


Penulis : Nisrina Khairunnisa

Editor   : Crysania Suhartanto

MORE  STORIES

Apartheid Gender Versi Taliban, Masuk Kategori Kejahatan Kemanusiaan?

Taliban melarang para gadis remaja bersekolah, para pegawai perempuan dilarang untuk bekerja dan para wanita dipaksa menikah dengan pria tua

Context.id | 21-06-2024

Mobil Listrik Ferrari Dilego Rp8,8 Miliar

Model EV kedua besutan Ferrari akan segera menyusul untuk diluncurkan

Noviarizal Fernandez | 21-06-2024

Dijadikan Guyonan Imbas Izin Tambang, Ini Sejarah Terbentuknya Lambang NU

Logo NU merupakan hasil buah tangan dari K.H. Ridwan Abdullah ulama yang juga memiliki kemampuan dalam bidang seni, terutama menggambar dan melukis

Context.id | 21-06-2024

Pengaruh Keju Bagi Kesehatan Mental

Responden yang memiliki kesehatan mental dan ketahanan terhadap stres kuat diduga banyak mengonsumsi keju

Context.id | 20-06-2024