Stories - 14 April 2022

Mobil Listrik Masih Ada Kekurangannya, Apa Saja?

Mobil listrik menjadi primadona karena di glorifikasi ramah lingkungan. Tapi, masih ada satu masalah besar dari mobil listrik, yakni soal baterainya.

Context.id, JAKARTA – Mobil listrik menjadi primadona di dunia karena di glorifikasi ramah lingkungan, praktis, efisiensi, serta sederet keunggulan lainnya. Ini dinilai ideal dalam mencapai energi berkelanjutan, tapi nyatanya masih ada satu masalah besar dari mobil listrik, yakni soal baterainya.

Dilansir dari MyEV, salah satu komponen mobil listrik yang masa pemakaiannya paling singkat adalah baterai. Biasanya hanya dapat bertahan selama 8-10 tahun. Setelahnya, manfaat hijau dari baterai akan memudar.

“Baterai yang ada di semua mobil listrik AS setidaknya memiliki garansi selama 8 tahun atau 100.000 mil. Lalu, produsen mobil Kia memiliki garansi sekitar 10 tahun atau jarak 100.000 mil juga,” melansir MyEV.

Pada akhirnya, baterai yang mengandung zat lithium akan berakhir di tempat pembuangan sampah. Sel-sel dari baterai akan melepaskan racun yang mencemari alam, memicu kebakaran, dan sangat berbahaya bagi kesehatan manusia.

Dinas Lingkungan Amerika (2021) melaporkan bahwa sudah ada 65 kebakaran di 16 tempat pembuangan limbah kota yang diakibatkan oleh baterai lithium-ion. Angka inipun meningkat dari tahun-tahun sebelumnya.

“Dilaporkan dari tadinya hanya 2 kebakaran yang terdapat di satu fasilitas pada 2013, kini meningkat menjadi 65 kebakaran yang berada di 16 fasilitas pada 2020,” ujar Dinas Perlindungan Lingkungan Amerika dalam laporannya.

Di Indonesia sendiri juga pernah ada kasus serupa akibat baterai lithium, yakni di Desa Cinangka, Bogor.

Berdasarkan info dari Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI), saat itu baterai bekas tidak didaur ulang dengan benar sehingga terjadi pencemaran besar-besaran pada lingkungan dan berdampak pada anak-anak yang tinggal di Cinangka.

Agar kejadian serupa tak lagi terulang, perlunya pengelolaan limbah baterai listrik dengan cara mendaur ulang. Terlebih, permasalahan limbah baterai ini menjadi perhatian karena mobil listrik tengah mengalami lonjakan. Hal ini terbukti dari data European Automobile Manufacturers Association (ACEA) yang menyatakan adanya peningkatan penjualan mobil listrik pada 2020 di Eropa, dan diprediksi lebih meningkat pada 2021-2022.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024