Stories - 09 December 2022

Apa yang Terjadi Jika Harga Minyak Turun?

Turunnya harga minyak akan mempengaruhi beragam aktivitas ekonomi di dunia, ini ulasannya!


Ilustrasi kalang minyak . - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA - Masih ingat betapa hebohnya masyarakat ketika harga BBM di Indonesia mengalami kenaikan? Yup, hal itu dikarenakan harga BBM ini memang sangat berdampak pada kegiatan ekonomi, investasi, hingga daya beli masyarakat yang otomatis akan melemah.

Namun, apa jadinya jika hal itu dibalik? Layaknya keadaan pasar energi global saat ini, di mana harga minyak sedang mengalami penurunan?

Dikutip dari Trading Economics, harga minyak dunia (crude oil) pernah mencapai angka tertingginya pada tahun ini yakni US$119,97 atau Rp1,8 juta per barel pada (8/4/2022). Namun, berdasarkan data terbaru pada (6/12/2022), harga minyak crude oil hanya US$76,706 atau Rp1,1 juta per barel atau mengalami penurunan hingga 36,1 persen. 

Sementara untuk minyak mentah versi Brent mencapai angka tertingginya di hari yang sama dengan harga US$123,58 atau Rp1,9 juta per barel dan saat ini hanya sebesar US$83,484 atau Rp1,3 juta per barel.

Dilansir dari Forbes, terdapat banyak faktor yang menyebabkan turunnya harga minyak dunia. Pertama, kinerja dolar yang semakin menguat. Pasalnya, mengutip dari New York Times, mayoritas minyak diperdagangkan dalam dolar, sehingga bahan bakar menjadi lebih mahal bagi negara-negara yang tidak menggunakan dolar Amerika sebagai mata uang resmi. 

Selain itu, hal ini juga dikarenakan tingkat inflasi yang melonjak, serta penurunan permintaan minyak karena kekhawatiran akan penurunan ekonomi global.

Lebih lanjut, adapula pembatasan akibat Covid di China, padahal negara tirai bambu itu adalah konsumen energi terbesar di dunia serta dampak invasi Rusia ke Ukraina, yang menyebabkan harga energi meroket dan adanya kekhawatiran pada resesi. 


 

Apa Dampaknya Jika Harga Minyak Menurun?

Melansir dari World Economic Forum, turunnya harga minyak akan mempengaruhi beragam aktivitas ekonomi di dunia. 

Diketahui, harga minyak yang lebih rendah akan menyebabkan penurunan biaya produksi, menekan harga barang, dan tentunya akan mengurangi inflasi. Hal ini pun akan memiliki efek domino ke sektor perekonomian lainnya, seperti investasi, penurunan tagihan energi, peningkatan daya beli masyarakat, hingga menghasilkan pertumbuhan ekonomi global. Singkat kata, penurunan harga minyak dapat menjadi salah satu sentimen positif di tengah isu resesi global saat ini.

Namun ibarat dua sisi mata koin, dampak positif ini hanya dapat dirasakan oleh para negara pengimpor minyak dunia dan tidak bagi para pengekspor. 

Pasalnya, perubahan harga minyak dapat membuat meningkatnya ketidakpastian ekonomi di negara produsen minyak. Soalnya, hal ini dapat mengurangi investasi dan banyak perusahaan yang terpaksa mengurangi belanja modal. Alhasil, kegiatan ekonomi di negara pengekspor minyak akan tersendat dan pertumbuhan ekonomi juga akan sukar terjadi.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024