Stories - 07 December 2022

Ilmuwan Temukan Virus Zombie, Bisa Sebabkan Pandemi?

Para ilmuwan baru saja menghidupkan kembali 13 virus yang telah membeku di permafrost (tanah yang telah membeku) selama 27.000 hingga 48.500 tahun.


Ilustrasi Zombie. -Unsplash-

Context, JAKARTA - Para ilmuwan baru saja menghidupkan kembali 13 virus yang telah membeku di permafrost (tanah yang telah membeku) selama 27.000 hingga 48.500 tahun. Hidupnya virus tersebut membuatnya disebut sebagai virus zombie.

Dilansir The National News, Virus zombie yang berasal dari wilayah Siberia, Rusia ini ditemukan oleh para ilmuwan gabungan dari Prancis, Jerman, dan Rusia. Setelah kabar ini beredar, banyak orang yang khawatir bahwa virus ini akan menular ke manusia dan menyebabkan pandemi seperti Covid-19.

Namun, apa kah virus yang dibangkitkan dari kematiannya ini bisa menginfeksi manusia? Jawabannya, kemungkinan besar adalah tidak.


Tidak Dapat Menginfeksi Manusia

Meskipun virus ini masih bisa menular, namun virus zombie ini bukan lah ancaman bagi umat manusia. Sebab, virus ini hanya dapat menginfeksi mikro-organisme. Dilansir WCNC, profesor kedokteran di Universitas Aix-Marseille, Prancis, Jean-Michel Claverie juga telah menjelaskan bahwa virus ini tidak berbahaya.

“Ini adalah virus yang mampu menginfeksi amuba spesifik yang disebut acanthamoeba,” jelas Claverie.

Namun, para ilmuwan menyatakan bahwa virus ini dapat menjadi ancaman bagi manusia jika ada patogen (kuman) lainnya yang terlepas di masa mendatang akibat pencairan permafrost. Para ilmuwan juga menyebutkan bahwa virus ini bisa saja ‘menularkan’ virus lain yang dapat menginfeksi manusia mau pun hewan.

Permafrost sendiri saat ini hanya dapat ditemukan di wilayah Alaska, Kanada, Siberia, dan mencakup sekitar seperempat belahan Bumi utara. Mengkhawatirkannya, saat ini perubahan iklim telah membuat Bumi menjadi lebih hangat, dan dapat mencairkan permafrost yang berisikan virus-virus berusia puluhan ribu tahun tersebut.

“Berapa lama virus ini dapat tetap menular setelah terpapar kondisi luar ruangan (sinar UV, oksigen, panas), dan seberapa besar kemungkinan mereka akan bertemu dan menginfeksi inang yang sesuai dalam selang waktu tersebut, masih belum dapat diperkirakan,” kata para ilmuwan. 

“Tetapi risiko pasti akan meningkat dalam konteks pemanasan global ketika pencairan permafrost akan terus meningkat, dan lebih banyak orang akan menghuni Kutub Utara setelah usaha industri,” lanjutnya.

Profesor virologi dan vaksinologi di University of Connecticut, Paulo Verardi juga menjelaskan bahwa virus yang dihidupkan setelah membeku puluhan ribu tahun ini kemungkinan besar tidak akan menginfeksi manusia. 

Namun, masih ada kemungkinan kecil bahwa virus tersebut dapat menginfeksi manusia. Ia mencontohkan salah satu virus zombie yang pernah menginfeksi manusia adalah virus penyebab cacar. 

“Virus cacar (virus variola), seperti virus amuba ini, sangat stabil dan karenanya lebih mungkin untuk dihidupkan kembali. Sebagian besar virus lain mudah terdegradasi dan tidak aktif dari waktu ke waktu,”


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024