Stories - 14 September 2022

Rasuna Said, Pahlawan yang Berjuang dengan Tulisan

Selama hidupnya, Rasuna Said adalah tokoh wanita yang telah berjuang melawan penjajah, salah satu perjuangannya ia lakukan melalui tulisan.


Ilustrasi Rasuna Said dalam Google Doodle.

Context, JAKARTA - Pada hari ini (14/9/2022), Google Doodle menyajikan gambar dari salah satu pahlawan wanita yang dimiliki Indonesia, yaitu Rasuna Said. Selama hidupnya, Rasuna Said adalah tokoh wanita yang telah berjuang melawan penjajah, salah satu perjuangannya ia lakukan melalui tulisan.

Dalam Google Doodle tersebut, Rasuna Said digambarkan sedang berbicara atau berpidato lengkap dengan mikrofon di depannya. Kemudian di belakangnya, digambarkan banyak sosok perempuan sedang berkumpul untuk mendengarkan Rasuna Said.

Memang, apa saja perjuangan dari Rasuna Said?


Perjuangan Rasuna Said

Perjuangan Rasuna Said melawan Belanda dimulai dari bidang politik, yaitu dengan mulai aktif di Sarekat Rakyat (SR) sebagai Sekretaris Cabang Maninjau pada 1926. Dilansir sebuah Jurnal yang diterbitkan oleh Universitas Negeri Yogyakarta, peran sekretaris di organisasi SR tersebut juga termasuk sebagai penulis. Dari sini lah, awal mula perjuangannya diutarakan dalam tulisan-tulisannya. 

Setelah itu, perjuangan melalui politiknya berlanjut saat ia bergabung ke organisasi Persatuan Muslimin Indonesia (PMI atau Permi) pada 1930. Di Permi, karena kemahirannya dalam menulis pidato dan juga membacakannya, Rasuna Said mulai aktif untuk memberikan kursus berpidato dan latihan-latihan debat. Atas keberaniannya dan jasanya ini, ia pun dijuluki sebagai “Singa Betina”.

Pada 19 November 1932, Rasuna Said sempat berpidato di depan rapat umum Permi yang diselenggarakan di Payakumbuh. Dalam pidatonya, secara lantang ia membacakan tulisannya mengenai penjajah yang telah memperbodoh, memiskinkan, dan menanamkan jiwa perbudakan kepada bangsa Indonesia.

Akibat keberaniannya tersebut, Rasuna Said pun dipenjara satu tahun dua bulan di penjara Bulu, Semarang, Jawa Tengah oleh pemerintah Kolonial Hindia Belanda karena dituduh telah melakukan penghasutan dan mengintimidasi rakyat untuk melakukan pemberontakan. Kemudian setelah keluar dari penjara, Rasuna Said pun melanjutkan pendidikannya di Islamic College pimpinan Dr Kusuma Atmaja dan KH Mochtar Jahja.

Pada Tahun 1935 saat masih menempuh pendidikan di Islamic College, Rasuna Said bergabung dengan kegiatan penulisan. Kemudian, ia pun terpilih menjadi pemimpin redaksi sebuah majalah bernama Raya. Dilansir Bisnis, Raya adalah majalah yang dikenal radikal, dan tulisan-tulisannya menjadi tonggak perjuangan di Sumatra Barat.

Karena dianggap radikal, polisi rahasia Belanda (PID) pun mempersempit perjuangan yang dilakukan Rasuna dalam majalah Raya. Pada masa ini, Rasuna berharap ada tindakan yang dilakukan oleh tokoh-tokoh PERMI. Namun, ternyata mereka tidak melakukan apa-apa. 

Kekecewaan seorang Rasuna Said tersebut membuatnya pindah ke Kota Medan, Sumatra Utara. Di sana, ia melanjutkan perjuangannya dengan mendirikan perguruan Putri dan membuat majalah yang dinamakan Menara Poetri pada 1937. Sesuai dengan nama dan kepercayaan yang dianut oleh Rasuna, tulisan di dalamnya kebanyakan bertemakan perempuan dan Islam.

Pada akhirnya, perjuangan yang ia lakukan melalui tulisan tersebut juga telah memberikan andil besar terhadap kemerdekaan Indonesia pada 1945. Akibat jasanya, Rasuna Said pun dianugerahi gelar Pahlawan Nasional pada 1974.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024