Stories - 10 August 2022

Hati-hati! Perang Buat Harga Mie Instan Naik Drastis

Harga mie instan Indonesia akan naik hingga tiga kali lipat.


Mie instan produk dari Korea dijual di Indomaret, Fajar Indah, Solo, Jumat (8/8). - Bisnis Indonesia -

Context.id, JAKARTA - Harga mie instan Indonesia akan naik hingga tiga kali lipat. Hal ini disampaikan langsung oleh Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo, pada Selasa (9/8/2022). 

“Jadi hati-hati yang makan mie banyak, dari mie banyak dari gandum, besok harganya tiga kali lipat itu. Maafkan saya bicara ekstrem saja ini. Ada gandumnya tapi harganya akan mahal banget. Sementara kita impor terus mie gitu loh,” ujar Syahrul.

Menurutnya, kenaikan ini dikarenakan oleh tingginya harga gandum dunia, karena kondisi pasca pandemi Covid-19 dan perubahan iklim dunia yang sangat tidak menentu. Belum selesai masalah terselesaikan, perang Rusia-Ukraina turut menambah parah krisis. Pasalnya, kedua negara tersebut merupakan 2 dari 5 lumbung gandum terbesar dunia.

Tidak hanya itu, salah satu bahan yang paling dibutuhkan petani gandum, yakni pupuk juga sedang melonjak harganya. Menurut Syahrul, harga pupuk telah naik hingga lima kali lipat dari harga normalnya. Alasannya tidak lain dari kedua negara yang sedang berperang yang juga merupakan pemasok bahan baku pupuk terbesar.

Masalahnya, mahalnya harga pupuk juga akan berpengaruh pada harga komoditas pangan lainnya. Kopi jenis arabika misalnya, berdasarkan data dari Bank Dunia, rata-rata harga kopi jenis arabika tahun 2021 adalah US$4,51/kg atau Rp67.009. Namun, pada Juli 2022 harga komoditas pangan tersebut mencapai harga US$5,64/kg atau Rp83.798.

Hal serupa juga terjadi pada teh jenis kolombo, kacang tanah, minyak kedelai, gula, udang,dan daging.

Hal ini pun menjelaskan inflasi yang ada di dunia saat ini. Diketahui, Amerika Serikat sedang mengalami inflasi hingga 9,1 persen. Lalu Inggris sedang mengalami inflasi 9,4 persen sekaligus di ambang stagflasi.

Tak heran, jika Syahrul pun menyatakan bahwa 13 juta orang di dunia sedang menghadapi ancaman kelaparan dan sebanyak 62 negara sedang berada di ambang kondisi krisis pangan. 

Angka tersebut sudah besar? Sayangnya, PBB menyatakan hal yang lebih mencengangkan.  Program Makanan Dunia PBB menyatakan bahwa sekitar 345 juta penduduk dunia dari 82 negara akan terancam kelaparan. Yang mana angka ini 26 kali lebih banyak dibandingkan prediksi dari Syahrul.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024