Stories - 08 August 2022

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Lebih Tinggi dari China

Di tengah gejolak ekonomi global, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II/2022 justru mencapai 5,44 persen (yoy).


Penjual menata kerajinan yang dijual di salah satu UMKM di Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (28/7/2022). - Antara -

Context.id, JAKARTA - Di tengah gejolak ekonomi global, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II pada 2022 justru mencapai 5,44 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya (yoy).

Pertumbuhan ekonomi nasional ini diukur berdasarkan nilai dari produk domestik bruto (PDB) pada kuartal II/2022, yang mana hal ini dilihat dari angka konsumsi rumah tangga, investasi, pengeluaran pemerintah, dan hasil ekspor-impor.

“Secara tahunan, kinerja ekonomi triwulan II/2022 sudah lebih tinggi daripada sebelum pandemi,” ujar Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono, pada Jumat (5/8/2022).

Menariknya, angka inipun lebih tinggi dibandingkan negara tetangga, seperti China (0,4 persen) dan Singapura (4,8 persen). Pasalnya, saat negara-negara lain sedang kesulitan perihal masalah ekspor dan impor, Indonesia malah mendapat ledakan ekspor oleh sejumlah komoditas andalan bangsa. Apalagi, imbas dari perang Ukraina-Rusia juga membuat harga sejumlah komoditas energi meningkat.

Dilansir dari Bloomberg, ekonomi Indonesia semakin pulih sejak PPKM diperlonggar yang otomatis mendorong mobilitas dan perjalanan masyarakat. Diketahui, pertumbuhan konsumsi swasta juga telah naik dari 4,34 persen menjadi 5,51 persen pada kuartal II/2022.

Kemudian, dari sisi transportasi dan pergudangan naik 21,27 persen (year on year), akomodasi makan dan minum 9,76 persen, sektor industri 4,01 persen, perdagangan 4,42 persen, dan pertanian 1,37 persen. 

Sementara dari segi regional, BPS mencatat bahwa Maluku dan Papua merupakan provinsi dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi di Indonesia pada kuartal II/2022, yakni sebesar 13,01 persen secara tahunan. Sedangkan provinsi dengan pertumbuhan ekonomi paling rendah adalah Bali dengan 3,92 persen, karena pariwisata yang masih belum kembali normal.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024