Stories - 21 July 2022

Suku Bunga RI Bertahan 3,5 Persen

Bank Indonesia (BI) menyatakan bahwa suku bunga acuan Indonesia (BI7DRR) 2022 tidak akan berubah, atau akan tetap berada di angka 3,5 persen.


Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo menetapkan suku bunga acuan Indonesia tidak berubah atau tetap di angka 3,5 persen. - Dok. Bank Indonesia -

Context.id, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) menyatakan bahwa suku bunga acuan Indonesia (BI7DRR) 2022 tidak akan berubah, atau akan tetap berada di angka 3,5 persen.

“Dengan assessment yang menyeluruh, Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia memutuskan untuk mempertahankan BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI7DRR) 3,5 persen,” ujar Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam konferensi pers virtual, Kamis (21/7/2022).

Pasalnya, Bank Indonesia yakin bahwa inflasi Indonesia akan tetap terjaga, terutama karena sedang naiknya harga komoditas. Keputusan ini juga sejalan dengan perlunya pengendalian inflasi dan menjaga stabilitas nilai tukar. Sekalipun itu, BI tetap memperingatkan bahwa masyarakat harus mewaspadai adanya inflasi yang lebih parah di masa depan. 

Perry Warjiyo juga menyatakan bahwa Indonesia masih dihantui oleh resiko stagflasi dan ketidakpastian pasar keuangan global. Maka dari itu, Perry menyatakan bahwa ekspektasi pertumbuhan ekonomi Indonesia jadi diturunkan menjadi 2,5% dari 3,5% untuk periode 2022. 

“Dengan ini, pertumbuhan global diperkirakan lebih rendah dari proyeksi sebelumnya 3,5 persen menjadi 2,5 persen,” ujar Perry.

Diketahui, inflasi global saat ini terus mengalami peningkatan karena gangguan rantai pasok dan konflik Ukraina-Rusia. Diketahui, dua negara adidaya barat sudah mengalami lonjakan inflasi hingga lebih dari 9 persen (Amerika 9,1 persen dan Inggris 9,4 persen).

Akibatnya, suku bunga dari Bank Sentral Amerika (The Fed) sudah lebih dulu naik 75 basis poin, dari sebelumnya 50 basis poin. Hal ini kemudian berpengaruh pada jumlah investasi, daya beli masyarakat, hingga resesi Amerika. 

Selain itu, perekonomian sejumlah negara, seperti China, Jepang, Eropa, dan India diperkirakan tumbuh lebih lambat dibandingkan periode sebelumnya. 


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024