Stories - 29 June 2022

Bank Dunia: Hapus Subsidi BBM, Ganti Bantuan Sosial

Bank Dunia merekomendasikan Indonesia untuk menghapus subsidi bahan bakar minyak (BBM).


Petugas mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite ke sepeda motor konsumen di SPBU Imam Bonjol, Kalimantan Tengah, Jumat (24/6/2022).

Context.id, JAKARTA - Bank Dunia merekomendasikan Indonesia untuk menghapus subsidi bahan bakar minyak (BBM).

Pasalnya, harga minyak dunia sedang tinggi-tingginya karena pengaruh konflik Ukraina-Rusia, inflasi Amerika, dan krisis global lainnya. Berdasarkan data dari Trading Economics pada (29/6/2022) pukul 12.52 WIB, harga minyak WTI mencapai US$111.360 per barel dan harga minyak Brent mencapai US$117.42 per barel atau naik lebih dari 50% dibandingkan tahun sebelumnya. 

Maka dari itu, menurut laporan Indonesia Economic Prospects Juni 2022, jika subsidi BBM benar-benar dihentikan, Indonesia dapat menghemat 1 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) atau jumlah nilai dari Indonesia. 

Pasalnya, selama ini subsidi BBM dinilai terlalu menguntungkan rumah tangga menengah dan atas. Dilansir dari Bisnis, kedua kelas konsumen ini menyerap konsumsi BBM hingga 42-73 persen solar. 

Selain itu, Bank Dunia juga menyoroti kenaikan tarif PPN yang tentunya akan berdampak pada masyarakat miskin secara langsung. Menurut laporannya, kebijakan ini dapat meningkatkan kemiskinan hingga 0,27 poin persentase, atau 0,7 juta orang. 

Sebagai gantinya, pemerintah dapat memberikan bantuan sosial kepada rumah tangga miskin dan penjual makanan yang memang dinilai kurang mampu. Jika bantuan dunia ini diberikan pada 23 juta rumah tangga, hanya akan berpengaruh 0,5 persen dari PDB.

“Atas dasar itu, pemerintah perlu memberikan bantuan tunai langsung ke 23 juta rumah tangga miskin dan penjual makanan untuk mengatasi peningkatan biaya hidup akibat kenaikan PPN,” uujar World Bank dalam risetnya. 

Lebih lanjut, Bank Dunia menyarankan adanya pembatasan volume solar bersubsidi dan penyediaan LPG 3 kg. Hal ini dimaksudkan agar pemberian subsidi yang tepat sasaran. 

“Batas tersebut harus ditetapkan pada tingkat yang cukup untuk memenuhi kebutuhan konsumsi bahan bakar tahunan dari rumah tangga yang memenuhi syarat, keluarga nelayan dan petani, dan usaha mikro,” ujar laporan Bank Dunia.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024