Stories - 23 June 2022

Sri lanka Bangkrut, IMF Bisa Jadi Pahlawan?

Ekonomi Sri Lanka resmi runtuh dan satu-satunya cara untuk dapat kembali bangkit adalah pinjaman dana dari Organisasi Keuangan Internasional (IMF).


Warung makan tutup sementara di Sri Lanka, Senin (13/6/2022). - Bloomberg-

Context.id, JAKARTA - Ekonomi Sri Lanka resmi runtuh dan satu-satunya cara untuk dapat kembali bangkit adalah pinjaman dana dari Organisasi Keuangan Internasional (IMF).

Hal ini pun disampaikan langsung oleh Perdana Menteri Baru Sri Lanka, Wickremesinghe. “Kita sekarang menghadapi situasi yang jauh lebih serius daripada sekedar kekurangan bahan bakar, gas, listrik, dan makanan,” ujar Wickremesinghe dilansir dari Hindustan Times.

Pasalnya, sekarang negara itu sudah tidak bisa membeli bahan bakar impor, karena utang yang lebih besar oleh perusahaan minyaknya. Lalu, Sri Lanka juga tengah menghadapi rekor inflasi tinggi dan pemadaman listrik berkepanjangan. Bahkan negara ini sudah menutup sekolah dan menghentikan layanan pemerintah yang kurang esensial untuk menghemat cadangan bahan bakar.

Melansir dari Al Jazeera, saat ini tim IMF sudah tiba di Sri Lanka untuk membicarakan tentang bailout atau bantuan penyelamatan. Pasalnya, sebelumnya Sri Lanka telah menyelesaikan diskusi awal dengan IMF, yakni dengan bertukar pikiran mengenai keuangan publik, keberlanjutan utang, sektor perbankan, dan jaminan sosial. 

“Kami bermaksud untuk masuk ke dalam kesepakatan tingkat resmi dengan IMF pada akhir Juli,” ujar Wickremesinghe.

Selain itu, pemerintah Sri Lanka juga sudah berencana untuk mengadakan konferensi dengan negara-negara sekitarnya, seperti India, Jepang, dan China untuk bantuan lebih lanjut. Diketahui, Sri Lanka membutuhkan US$6 miliar atau Rp88 triliun untuk menopang cadangan devisa, membayar tagihan impor, serta menstabilkan mata uangnya.

Namun menurut Al Jazeera, negara ini akan bangkrut dalam beberapa hari karena kehabisan bahan bakar, karena sekalipun diskusi sudah dilakukan dan perjanjian sudah diadakan, tetap butuh berbulan-bulan agar uang bantuan tersebut sampai ke Sri Lanka.

Sebelumnya, negara yang memiliki 22 juta penduduk ini telah gagal dalam menghentikan krisis ekonomi terburuknya sejak kemerdekaan. Pasalnya, mereka kehabisan devisa untuk membiayai impor makanan, bahan bakar, dan obat-obatan. 

Adapun krisis ekonomi ini diakibatkan oleh kesalahan pengelolaan uang dan kebijakan oleh pemerintah saat itu, serta diperparah dengan pukulan dari pandemi yang mematikan sektor pariwisata.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Suara Golkar Terbesar di Koalisi Prabowo, Jatah Menterinya Banyak?

Kinerja perolehan suara mentereng dalam Pemilu Legislatif atau Pileg 2024 dinilai menjadi tolok ukur

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Laga Panas Para Jawara di AFC Cup U-23

Tiga mantan pemenang Piala Asia AFC U23 lainnya juga turut lolos ke babak penentu itu

Noviarizal Fernandez | 24-04-2024

Tren Positif Berlanjut, Industri Mobil Listrik Makin Menjanjikan

Pada 2023 lalu, penjualan mobil listrik memecahkan rekor penjualan mencapai 14 juta unit secara global atau setara dengan 18% dari seluruh penjual ...

Context.id | 24-04-2024

Profi Tiga Hakim Dissenting Opinion Putusan MK Soal Pilpres 2024

Tiga hakim ajukan pendapat berbeda dengan lima hakim lainnya terkait putusan MK yang menolak permohonan Anies-Muhaimin dan Ganjar-Mahfud

Context.id | 23-04-2024