Stories - 15 June 2022

Skor Keamanan Bank Indonesia Cuma 68, Kok Bisa?

Skor keamanan Bank Indonesia hanya memiliki 68 dari rentang 1-100, sehingga dinilai masih memiliki permasalahan dari sisi keamanan informasi.


Karyawan beraktivitas di dekat logo Bank Indonesia (BI) di Jakarta, Rabu (18/5/2022). - Bisnis Indonesia -

Context.id, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) sebagai regulator ekonomi Indonesia dinilai masih memiliki permasalahan dari sisi keamanan informasi. Pasalnya, survei oleh tim CISSReC menemukan bahwa skor keamanan BI hanya memiliki 68 dari rentang 1-100.

Angka itupun lebih rendah daripada sejumlah bank-bank, seperti Bank Jago (ARTO) dengan skor 74, Maybank dengan skor 80, dan Bank BTPN dengan skor 92. 

“Kita lihat Bank Indonesia yang menjadi regulator ekonomi digital di Indonesia. Ternyata skornya cuma 68.” ujar Chairman Lembaga Riset Keamanan Siber CISSReC, Pratama Persadha, pada Selasa (14/6/2022).

Skor tersebut ditetapkan dari 10 faktor potensial. Mulai dari network security atau metode yang digunakan untuk mencegah dan memantau akses tidak sah pada suatu jaringan, sampai social engineering atau upaya untuk memanipulasi agar dapat memberikan informasi pribadi. 

Maka dari itu, Pratama mempertanyakan keseriusan Bank Indonesia dalam membuat kebijakan, terutama kebijakan digital. “Yang jadi pertanyaan, BI sudah siap atau belum untuk membuat kebijakan payment digital?” tanya Pratama.

Menurutnya, Bank Indonesia dinilai belum kuat untuk mendigitalkan semua masalah keuangan Indonesia. Apalagi sejak adanya masalah pencurian data pada akhir tahun 2021 yang sebanyak 3,8 terabyte karena faktor social engineering. 

“Ternyata Bank Indonesia yang berkali-kali membuat kebijakan untuk mendigitalkan semua masalah keuangan di indonesia itu ternyata juga nggak kuat, diretas habis-habisan datanya diambil. Perkiraan kita ada sekitar 3,8 terabyte data yang diambil dari Bank Indonesia,” ujar Pratama.

Diketahui, Pada Desember 2021 terjadi serangan siber dengan metode ransomware atau serangan malware dengan metode enkripsi untuk menyimpan dan menyembunyikan informasi korban sebagai tahanan. Akibat serangan tersebut, data-data Bank Indonesia tersebar bebas di internet.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Banyak Konsumsi Garam Bikin Umur Pendek?

Universitas Tulane menemukan mereka yang sering menambahkan garam ke makanan mereka memiliki tingkat 28% lebih tinggi mengenai risiko kematian dini

Context.id | 14-06-2024

Rasio Dokter Lokal Minim, Kemenkes Buka Keran Dokter Asing

Kementerian Kesehatan RI telah berencana menggunakan tenaga medis asing untuk mengisi minimnya tenaga kesehatan lokal

Context.id | 14-06-2024

Militer Israel Masuk Daftar Hitam PBB, Apa Konsekuensinya?

Daftar hitam hanya suatu bentuk hukuman mempermalukan pihak-pihak yang berkonflik dengan catatan memiliki pelanggaran berat terhadap anak-anak.

Context.id | 13-06-2024

Haji Furoda, Bagaimana Awal Kemunculannya dan Berapa Biayanya?

Keuntungan memilih kategori haji furoda ini, calon jemaah tidak perlu mengantri lama dan bertahun-tahun untuk bisa menunaikan ibadah haji

Context.id | 13-06-2024