Stories - 20 February 2023

Miliarder China Hilang Lagi, Kenapa ya?

Bao Fan, seorang miliarder China sekaligus pemimpin dari bank investasi China Renaissance, baru-baru ini menghilang secara misterius.


Bao Fan, seorang miliarder China sekaligus pemimpin dari bank investasi China Renaissance, baru-baru ini menghilang secara misterius. - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA - Bao Fan, seorang miliarder China sekaligus pemimpin dari bank investasi China Renaissance, baru-baru ini menghilang secara misterius. 

“Perusahaan tidak bisa menghubungi Tuan Bao,” ujar pihak China Renaissance Holdings kepada para investor saham lewat Bursa Efek Hong Kong, pada Minggu (19/2/2023).

Diketahui, Bao telah hilang kontak dengan perusahaan selama dua hari dan kalau menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut, Bao sedang membantu penyelidikan polisi. 

Sebelumnya sudah ada 5 miliarder ini menghilang secara misterius. Adapun penyebab menghilangnya juga beragam, tetapi kesamaan dari mereka adalah waktu menghilangnya hanya beberapa saat setelah mereka berhubungan dengan pemerintah China.  

Mengutip dari Bloomberg, akhir-akhir ini Presiden China Xi Jinping memang sedang meluncurkan penyelidikan anti korupsi yang menargetkan sektor keuangan. Diketahui, hal ini sudah menyandung sejumlah pejabat dan para bankir investasi, termasuk pejabat dari broker ternama China, Everbright Securities Co. dan Guotai Junan Securities Co.  

Adapun mantan Presiden Renaisans, Cong Lin ternyata juga terlibat dalam penyelidikan oleh pihak berwenang sejak September 2022. 

Kendati demikian, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Wang Wenbin menyatakan bahwa dirinya tidak tahu menahu mengenai hilangnya Bao. “Tapi saya dapat memberitahu Anda bahwa China adalah negara di bawah supremasi hukum. Pemerintah China melindungi hak-hak sah warganya sesuai dengan hukum,” ujar Wang dikutip dari Bisnis. 



 

Siapa Itu Bao Fan?

Bao Fan merupakan salah satu pemodal paling terkenal di China. Dikutip dari Bisnis, ia memulai karirnya sebagai bankir M&A dengan Morgan Stanley, perusahaan finansial ternama di Amerika Serikat. Lalu, ia juga pernah bekerja untuk Credit Suisse serta penasihat bursa saham di Shanghai dan Shenzhen. 

Lalu, sampai 2005, ia mendirikan China Renaissance Holdings dan mulai melantai di bursa efek Hong Kong pada 2018. Kala itu, ia bermimpi ingin membangun lembaga keuangan yang setara dengan Goldman Sachs, Blackstone, serta BlackRock.

Mimpinya pun terwujud. Di bawah pimpinannnya, China Renaissance berkembang menjadi lembaga keuangan global, dengan lebih dari 700 karyawan dan kantor cabang di Beijing, Shanghai, Hong Kong, Singapura, dan New York. 

Untuk kiprah perusahaannya sendiri, China Renaissance sudah mengawasi IPO dari beberapa perusahaan raksasa teknologi, memfasilitasi merger, hingga berinvestasi pada sejumlah perusahaan kendaraan listrik ternama. 




 

Banyak Konglomerat China Gigit Jari

Seperti yang diketahui, bukan suatu hal yang aneh jika eksekutif di China banyak dipanggil untuk membantu penyidikan pemerintah. Namun, keterlibatan Bao membuat banyak konglomerat negeri tirai bambu itu bergidik ngeri. 

Pasalnya, Bao memiliki banyak koneksi di berbagai sektor serta ia juga pernah menjadi bankir untuk beberapa perusahaan raksasa China. Otomatis, ia memiliki sejumlah “kunci” yang disimpan oleh para pemodal tersebut. 


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024