Stories - 28 November 2022

Hari Menanam Pohon Indonesia, Sudah Efektif?

Awalnya hal ini bukanlah sebatas peringatan saja, tapi bagian dari gerakan menanam jutaan pohon di Indonesia.


Ilustrasi Hari Menanam Pohon Indonesia. -Puspa Larasati-

Context, JAKARTA - Setiap 28 November masyarakat Indonesia merayakan Hari Menanam Pohon Indonesia atau HMPI. Awalnya, hal ini bukanlah sebatas peringatan saja, tapi bagian dari gerakan menanam jutaan pohon di Indonesia.

Peringatan HMPI ini didasari oleh Keputusan Presiden (Keppres) Republik Indonesia (RI) nomor 24 tahun 2008 tentang penetapan 28 November sebagai Hari Menanam Pohon Indonesia. 

Dilansir adjar.grid.id, keputusan ini diambil oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) saat ia sedang berada di Pusat Penelitian Limnologi, Cibinong Science Center, LIPI. Mengutip dlhk.bantenprov.go.id, salah satu tujuan dari penetapan HMPI adalah melindungi Bumi, khususnya Indonesia dari ancaman emisi gas rumah kaca.

Pada mulanya, kegiatan menanam pohon secara masif sudah diinisiasi oleh pemerintah pusat sejak 2007. Dari rencana penanaman 79 juta bibit pohon, realisasinya ternyata mencapai 86,9 juta pohon.

Kemudian, setelah adanya peraturan mengenai HMPI, kegiatan menanam pohon di Indonesia pun semakin masif. Contohnya, 1,7 milyar pohon telah tertanam pada 2010, lalu 1,4 milyar pohon pada 2013, dan 1,670 milyar pohon pada 2015.


Belum Bisa Bisa Mencegah Deforestasi di Indonesia

Meskipun angka penanaman pohon yang diungkapkan pemerintah terlihat sangat tinggi, namun nyatanya hal tersebut belum membantu untuk mengurangi deforestasi yang terjadi di Indonesia. 

Terlepas dari masifnya pohon-pohon yang ditanam, namun sepertinya penebangan liar dan pembakaran hutan untuk pembukaan lahan juga masih masif. Melansir globalforestwarch.org, angka deforestasi di Indonesia masih terus meningkat. 

Pada 2008, 2,52 juta hektar hutan hilang karena faktor non-kebakaran dan 0,19 juta hektarnya dikarenakan kebakaran. Kemudian, angkanya sempat meningkat tajam pada 2016 dengan 3,77 juta hektar hilang karena faktor non-kebakaran dan 2,36 juta hektar karena kebakaran. 

Pada 2021, deforestasi di Indonesia sempat berkurang menjadi 3,13 juta hektar yang disebabkan faktor non-kebakaran dan 0,62 juta hektar karena kebakaran. Meskipun begitu, angka deforestasi ini masih terbilang tinggi.


Pentingnya Pohon Bagi Kehidupan

Padahal, hilangnya pohon dari muka Bumi ini sangat merugikan manusia. Pasalnya, pohon adalah salah satu unsur penting dalam menunjang kehidupan manusia dan makhluk hidup lainnya.

Seperti contohnya, dilansir bogorkab.go.id, pohon bermanfaat sebagai penghasil oksigen sekaligus mengurangi karbondioksida. Tanpa adanya pohon, tentu seluruh makhluk hidup yang ada di muka Bumi tidak akan dapat bertahan karena hilangnya oksigen.

Selain itu, pohon juga memiliki manfaat lainnya yang tak kalah penting, antara lain sebagai penahan laju air dan erosi, penjaga kesuburan air tanah, membuat lingkungan semakin sejuk, dan mengurangi zat emisi yang mencemari udara.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Infrastruktur Pendukung F1 Powerboat Siap Digunakan

Wisatawan yang kebetulan berkunjung dipastikan turut menikmati ajang balap itu

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Melalui 4 Pilar ini Kanker Serviks Dapat Dicegah

Indonesia menduduki peringkat keempat pada angka kematian yang disebabkan oleh kanker serviks

Context.id | 27-02-2024

Ini 10 Bahan Alami Untuk Tingkatkan Kadar Hemoglobin

Hemoglobin dalam sel darah merah sangat penting dan sangat vital bagi tubuh manusia.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024

Mobil Listrik Terus Diguyur Insentif

Pembebasan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) untuk mobil listrik.

Noviarizal Fernandez | 27-02-2024