Stories - 11 April 2022

Fakta IPO GOTO: Kontribusi 2,8 Persen PDB Indonesia

GOTO melakukan go public dengan kapitalisasi pasar senilai Rp400 triliun. Jumlah itu membuat kapitalisasi pasar GOTO langsung melonjak di urutan ke-4.

Context.id, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, bahwa kapitalisasi pasar atau nilai perusahaan GOTO (Gojek-Tokopedia) setara dengan 2,8 persen produk domestik bruto (PDB) Indonesia.

“Saya hitung IPO GOTO itu kira-kira 2,8 persen PDB Indonesia,” ujar Airlangga dalam pencatatan saham perdana GOTO di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (11/4/2022).

Pasalnya, GOTO resmi melantai atau initial public offering (IPO) di BEI dengan kapitalisasi pasar senilai Rp400 triliun dan tembus menjadi Rp452,43 triliun di hari pertama atau naik 15.5 persen.

Jumlah tersebut otomatis membuat GOTO berada di posisi ke empat dengan kapitalisasi pasar terbesar di Indonesia, setelah Bank BCA (Rp952,3 T), Bank BRI (RP692,8 T), dan Telkom (Rp454,6 T).

Selain itu, terdapat beberapa hal menarik lainnya mengenai IPO GOTO.

 

1. Sempat naik hingga Rp416 per saham

Pada perdagangan sesi 1 Senin (11/04), GOTO membuka perdagangan di angka Rp338, kemudian naik hingga 14,79 persen ke level Rp388. GOTO bahkan sempat menyentuh titik tertingginya di Rp416 sebelum pada akhirnya tergelincir ke level Rp388.

Namun, pada penutupan perdagangan sesi 2 GOTO ternyata hanya mampu naik sebesar 13,61 persen ke harga Rp384. Sedangkan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ambles 3,13 poin atau sekitar 0,043 persen ke level 7.207,70.

 

2. Investor yang berpartisipasi

Dilansir dari Tempo, Direktur Utama Indo Premier Sekuritas Moleonoto menyampaikan, jumlah investor yang berpartisipasi mencapai 300 ribu investor saat pemesanan, termasuk sebagian besar di antaranya adalah investor ritel.

“Pencapaian ini menunjukan ketertarikan luar biasa publik terhadap bisnis model dan prospek masa depan GoTo. Rekor baru berhasil tercipta,” ujar Moelonoto.

Adapun jumlah pemesanan saham juga kelebihan permintaan hingga 15,7 kali. Sebagai pembanding, saat IPO Bukalapak, kelebihan permintaannya hanya 8,7 kali.

 

3. Sederet menteri Jokowi datang ke bursa

Selain Airlangga Hartarto, terdapat beberapa menteri lainnya yang hadir dalam seremoni pencatatan perdana saham di BEI. Di antaranya adalah Medikbud Ristek Nadiem Makarim yang juga pendiri Gojek, Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Kominfo Johnny G. Plate, dan Menkop UKM Teten Masduki.

 

4. Sederet perusahaan asing juga ikut untung

Sejumlah perusahaan asing seperti Alibaba, Facebook, Google, Softbank, Tencent, dan Sequoia Capital India Investment juga turut meraup untung dari IPO GOTO. Pasalnya perusahaan tersebut merupakan investor lawas dari Gojek ataupun Tokopedia, sebelum mereka merger.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Teknologi Digital dan Solusi Perubahan Iklim

Teknologi digital bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi atau meminimalisir dampak perubahan iklim

Context.id | 01-03-2024

Ketika Raksasa OTT Saling Klaim Istilah Local Pride

Platform over the top (OTT) konten video streaming saling bersaing menguasai pasar Indonesia, salah satunya dengan embel-embel konten lokal.

Noviarizal Fernandez | 01-03-2024

Tolak Usul Prancis, Anggota NATO Enggan Masuk Wilayah Ukraina

Usulan Presiden Prancis agar pasukan NATO memasuki wilayah Ukraina untuk ikut memerangi Rusia mendapat penolakan keras dari negara-negara anggota ...

Context.id | 29-02-2024

Kans Indonesia Gabung Klub Negara Maju

Indonesia masih punya waktu 2-3 tahun untuk menyelesaikan proses menjadi anggota OECD

Context.id | 29-02-2024