Stories - 05 March 2023

Bagaimana Memiliki Gaya Hidup Frugal?

Frugal living adalah gaya hidup hemat agar dapat menabung lebih banyak.


Pengunjung memesan minuman kopi yang di sajikan oleh robot barista di Family Mart, Mall Grand Indonesia, Jakarta, Sabtu (8/1/2022). -Bisnis Indonesia-

Context.id, JAKARTA - Pada masa pandemi, kondisi ekonomi sangat fluktuatif dan kondisi keuangan individu menjadi sangat tidak menentu. Dari situlah, masyarakat baru menyadari akan pentingnya dana darurat dan berhemat. 

Hal itu pun berdampak pada kelahiran sebuah gaya hidup bernama frugal living. Dikutip dari laman Kementerian Keuangan, frugal living adalah gaya hidup hemat agar dapat menabung lebih banyak. 

Jadi, pelaku gaya hidup ini biasanya akan melepaskan apa yang tidak diperlukan dan memprioritaskan pengeluaran pada hal-hal yang memang dibutuhkan.

Dengan demikian, seseorang yang mengadopsi frugal living akan cenderung memilih masakan yang sehat dibandingkan membeli makanan di luar serta membeli produk lokal yang berkualitas dibandingkan membeli barang-barang yang bermerek. 

Biasanya, mereka akan memanfaatkan diskon, kupon, atau hal-hal lainnya untuk memperoleh apa yang diinginkan, tanpa mengorbankan kualitas. 

Diketahui, sejumlah tokoh dunia juga sudah mengadopsi gaya hidup ini, seperti Mark Zuckerberg, Steve Jobs, Ratu Elizabeth II, serta Leonardo diCaprio.



 

Apakah Gaya Hidup Frugal sama dengan Pelit?

Tentu berbeda. Jika seseorang memiliki gaya hidup pelit, maka ia akan cenderung tidak akan mengeluarkan uang, sekalipun untuk membeli barang-barang yang dibutuhkan. Kalaupun membeli, ia akan membeli barang tersebut dengan harga yang paling murah dan tidak mempedulikan kualitasnya. 

Namun, orang dengan gaya hidup frugal, akan memprioritaskan kualitas dari barang yang digunakan dan tentu dengan harga yang masuk akal.

Jadi, sebelum membeli sesuatu orang dengan gaya hidup frugal akan memastikan barang tersebut berguna bagi dirinya.


 

Gaya Hidup Frugal sama dengan Minimalis?

Kesamaan antara gaya hidup frugal dan minimalis hanya ada pada konsep mengutamakan kualitas dari barang tersebut.

Namun bedanya, orang dengan gaya hidup minimalis cenderung memiliki sedikit barang. Artinya, orang minimalis akan fokus pada satu barang untuk setiap kebutuhan. Namun, bagi orang-orang frugal, mereka masih mungkin untuk memiliki beberapa tas yang masing-masing memiliki fungsi tersendiri.


 

Bagaimana Cara Hidup Frugal?

Dikutip dari DJKN Kementerian Keuangan, terdapat sejumlah cara untuk mengadopsi gaya hidup ini.

 

1. Memiliki tujuan finansial yang jelas dan masuk akal.

Tujuan keuangan atau financial goals merupakan salah satu hal yang paling krusial. Pasalnya, dengan tujuan keuangan yang jelas, masyarakat bisa mengetahui hal-hal apa yang perlu dikurangi untuk dapat mencapai tujuan tersebut.

Adapun tujuan keuangan dapat berupa memiliki dana darurat yang cukup, membeli rumah, dana pernikahan, tabungan pendidikan anak, serta rencana pensiun dini.

 

2. Kebutuhan vs Keinginan

Sebelum membeli suatu barang, sadari apakah hal itu adalah barang yang merupakan kebutuhan atau hanya sekadar keinginan. 

Kadangkala, hanya dengan memikirkan hal tersebut, pelaku gaya hidup frugal dapat mengurangi sebagian besar dari pengeluarannya. Pasalnya, hasil analisis terhadap perilaku konsumen menunjukan bahwa pengeluaran untuk memenuhi gaya hidup cenderung lebih besar daripada pengeluaran untuk membeli barang-barang yang benar-benar dibutuhkan. 


 

3. Tidak perlu mengikuti trend terus menerus

Setiap bulannya pasti ada sebuah trend yang baru, baik itu teknologi, fesyen, maupun otomotif. Namun, jika setiap kali ada trend baru selalu membeli, maka uang akan habis hanya untuk mengikuti trend. 

Apalagi untuk sejumlah trend, masa tenarnya juga tidak terlalu lama.


 

4. Miliki persepsi bahwa hidup bukan untuk hari ini saja

Bagi penganut frugal living, hidup di dunia ini bukan hanya hari ini saja dan bukan hanya untuk generasi mereka saja. Melainkan juga untuk masa depan dan generasi yang akan datang.

Maka dari itu, keputusan konsumsi dari orang-orang frugal juga mempertimbangkan kelangsungan hidup masa yang akan datang.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Context.id

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024