Stories - 18 October 2022

Bukan Singa atau Gajah, Inilah Hewan Terkuat di Dunia

Hewan terkuat di dunia saat ini bukan lah singa atau gajah, namun ternyata adalah serangga.


Kumbang kotoran sedang membawa kotoran hewan. -Smithsonian Magazine-

Context, JAKARTA - Biasanya, jika membicarakan soal hewan terkuat, yang muncul di kepala adalah deretan hewan karnivora seperti harimau, singa, atau pun hewan-hewan bertubuh besar seperti gajah. Namun, ternyata hewan terkuat di dunia yang diketahui saat ini adalah kumbang kotoran.

Kumbang kotoran jantan dikabarkan bisa menarik sebuah benda yang memiliki berat lebih dari 1.141 kali berat tubuhnya sendiri. Dilansir The Guardian, hal ini setara dengan seseorang yang menarik enam bus tingkat yang diisi penuh dengan penumpang.

Sedangkan, manusia terkuat yang pernah ada, Zydrunas Savickas pada 2009 hanya mampu menarik sebuah pesawat seberat 70 ton sejauh 30 meter dalam waktu kurang dari 75 detik. Jika dibandingkan dengan kumbang kotoran, Zydrunas Savickas hanya mampu menarik benda yang beratnya 411 kali lebih berat dari dirinya yang 170 kg.


Asal Kekuatan Kumbang Kotoran

Dilansir Live Science, kumbang ini dapat semakin kuat karena kebiasaannya dalam bertarung dan memuaskan betina saat kawin. Jika sudah musimnya, seekor betina akan membuat terowongan kecil sekaligus mengatur kotoran hewan untuk dijadikan tempat bertelur.

Pada saat betina tinggal menunggu, para pejantan yang ada di luar terowongan akan melakukan perkelahian pra-kawin antara satu sama lain. Perkelahian tersebut akan menentukan siapa yang pantas kawin dengan sang betina.

Perkelahian tersebut lebih seperti saling dorong satu sama lain. Serangga yang memiliki nama lain onthophagus taurus akan saling mendorong menggunakan tanduknya, dan memanfaatkan kakinya untuk menahan dorongan.

"Tanduk mereka seperti bertemu di bahu, dan mereka saling mendorong ke belakang dan ke depan, dan orang yang didorong akan menahan diri saat didorong di dalam terowongan," Rob Knell dari Queen Mary, University of London.

Namun, tidak semua kumbang jantan akan ikut dalam ajang perkelahian. Hanya kumbang jantan bertanduk lah yang dapat mengikuti perkelahian, sementara itu, kumbang yang tidak bertanduk akan menunggu di dekat terowongan.

Terkadang, kejadian lucu terjadi pada saat perkelahian tersebut. Di saat kumbang jantan bertanduk sedang berkelahi untuk memperebutkan betina, kumbang yang tidak bertanduk akan menyelinap diam-diam untuk kawin dengan kumbang betina sebelum tertangkap kumbang jantan bertanduk.


Penulis : Naufal Jauhar Nazhif

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024