Stories - 15 August 2022

Bye Bye Pakaian Bekas Impor!

Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) menyatakan secara lugas bahwa impor baju bekas dilarang.


Ilustrasi pakaian bekas impor. - Puspa Larasati -

Context.id, JAKARTA - Pasar Senen, Pasar Baru, Pasar Atom. Rasanya ketiga pasar tersebut tidak asing ya di telinga para pencinta thrifting. Soalnya dimana lagi, kita bisa mendapatkan baju dengan kualitas bagus dengan harga yang murah?

Sedihnya, saat ini baju yang dapat di-thrift semakin terbatas. Pasalnya, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan (Zulhas) secara lugas menyatakan impor baju bekas dilarang. Artinya, barang-barang thrift dari luar negeri sudah dilarang untuk masuk ke Indonesia. 

“Kemendag (mengatur) impor gak boleh. Kalau kita, boleh jual barang bekas. Yang tidak boleh impor barang bekas. Kalau sudah tersebar gimana? Ya, kita cari,” ujar Zulkifli saat ia sedang memusnahkan baju bekas impor seharga Rp8,5-9 miliar di Karawang. 

Namun siapa sangka, ternyata ucapan Zulkifli ternyata sudah diatur sejak 1999 silam. Saat itu DPR telah mengesahkan UU No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Lalu pada 2014, permasalahan ini ditindaklanjuti pada UU No. 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan.

Lebih lanjut, Menteri Perdagangan saat itu, Thomas Trikasih Lembong telah membuat Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 51/M-DAG/PER/7/2015 dalam pasal 2 menyatakan bahwa “pakaian bekas dilarang untuk diimpor ke dalam wilayah kesatuan Republik Indonesia”. 

Selain itu, pakaian bekas yang sudah tiba di Indonesia juga akan dibakar. “Pakaian bekas yang tiba di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia pada atau setelah Peraturan Menteri ini berlaku wajib dimusnahkan sesuai ketentuan Undang-undang,” ujar Pasal 3 Permendag tersebut.

Kemudian regulasi tersebut diperbaharui lagi pada 2021 dengan Permendag No.18/2021 tentang Barang Dilarang Ekspor dan Barang Dilarang Impor. 

Menurut Zulhas, pelarangan ini didasari oleh alasan kesehatan. “Beredar baju bekas seperti ini dan yang jelas impor. Yang begini lagi marak, bahaya bagi kesehatan karena bekas dan ada jamurnya,” ujar Zulhas.
 

Dampak Negatif dan Positif dari Thrifting

Zulhas mengaku bahwa impor baju bekas merugikan industri garmen dalam negeri, apalagi bagi Industri Kecil Menengah (IKM). Pasalnya saat ini pelaku usaha juga sedang dalam proses pemulihan pascapandemi. 

Menurut Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Serat dan benang Filament Indonesia (APSyFI) Redma Gita Wiraswasta menyatakan bahwa industri pakaian impor bekas telah memangkas 12-15 persen target pasar IKM. 

“Di daerah-daerah pinggiran, mereka bikin toko sendiri second branded. Ada harganya Rp30 ribu, Rp40 ribu. Jaket besar harganya segitu. Gak mungkin segitu kan, bahannya aja gak ngejar. Mereka ngambil market 12-15 persen IKM, berarti sekitar 20 ribu potong dikalikan US$3-5 dolar. Belum efek ke produsen kain, benang, atau ke hulu-nya,” ujar Redma.

Namun di sisi lain, ternyata industri barang bekas juga memiliki sejumlah dampak positif, terutama bagi keberlangsungan lingkungan. Pasalnya dilansir dari Goodwill, dengan menggunakan barang bekas, produsen dapat berhemat 60 hingga 80 pon limbah tekstil per tahunnya. 

Selain itu, produsen juga dapat berhemat sekitar 400 galon air, hanya untuk membuat kapas untuk suatu kaos.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Miliarder Beli Klub Eropa, Ada Pengaruh ke Sepak Bola Indonesia?

Deretan pengusaha kakap Tanah Air miliki saham mayoritas di klub-klub sepak bola luar negeri

Noviarizal Fernandez | 17-05-2024

Polemik Pernikahan Massal 100 Anak Perempuan di Nigeria

Pendidikan lebih prioritas bagi anak-anak perempuan dibandingkan memaksanya untuk melakukan pernikahan

Context.id | 17-05-2024

Reimajinasi Baru Museum dan Cagar Budaya Menjadi Ruang Belajar Inklusif.

Kemdikbudristek meluncurkan Indonesian Heritage Agency atau IHA untuk memberikan citra baru bagi museum dan situs budaya nasional.

Context.id | 17-05-2024

Cerita Petani Kopi Binaan Starbucks, Kualitas Makin Baik Untung Kian Tebal

Starbucks FSC berkomitmen membantu para petani lokal dalam mengelola dan meningkatkan kualitas kopi yang mereka tanam

Ririn oktaviani | 17-05-2024