Stories - 22 July 2022

Benarkah Keamanan Data TikTok Mencurigakan?

Perusahaan sosial media TikTok disebut-sebut melakukan pelanggaran data privasi, emang iya?


Perusahaan sosial media TikTok disebut-sebut melakukan pelanggaran data privasi. - Bloomberg -

Context.id, JAKARTA - Apakah kamu pernah membaca ketentuan dan persyaratan saat baru menggunakan sebuah aplikasi? Kadang-kadang karena terlalu banyak, kita cenderung langsung setuju dan melewatinya, nggak sih?

Bahkan seringkali perizinan akses aplikasi untuk dapat mengakses aplikasi lainnya, juga dengan sembarangan kita setujui. Namun hati-hati, bisa jadi itu merupakan akses untuk mengambil data pribadi.

Diketahui, beberapa waktu belakangan ini beredar informasi bahwa media sosial Tiktok dianggap tidak memprioritaskan privasi dan data pribadi. Pasalnya, berdasarkan laporan yang dibuat oleh Internet 2.0 dan dilansir dari The Guardian, Tiktok diduga mendapatkan akses untuk mengetahui lokasi perangkat, kalender, kontak, aplikasi lain yang sedang berjalan, jaringan Wi-Fi, nomor telepon, bahkan nomor seri kartu SIM. 

Padahal, beberapa informasi tersebut dianggap tidak diperlukan untuk mengoperasikan sebuah media sosial. Alhasil muncul kecurigaan bahwa alasan pengumpulan informasi ini adalah untuk pengumpulan data pribadi.

Selain itu, muncul kecurigaan lain yang menyatakan bahwa aplikasi asal China ini terus menerus meminta izin pada pengguna untuk pengecekan lokasi. Lalu, jika akses untuk kontak belum diijinkan, TikTok akan meminta akses setiap kali pengguna tersebut membuka aplikasi. 

Lebih lanjut, adapula penemuan yang paling mencurigakan, dimana TikTok IOS 25.1.1 memiliki sambungan pusat yang tidak dapat dijelaskan ke sebuah perusahaan teknologi Guizhou BaishanCloud Technology di China.

 

Bagaimana Reaksi TikTok?

Dikutip dari The Guardian, saat perusahaan tersebut dikonfirmasi ulang mengenai laporan dari Internet 2.0, TikTok malah mengabaikan laporan tersebut. Sedangkan mengenai kabar sambungan pusat yang tidak jelas ke China, hal tersebut langsung ditampik oleh pihak TikTok. 

Menurut mereka, alamat IP yang terdaftar merupakan IP dari Singapura dan tidak ada komunikasi dengan China. “Terdapat kesalahpahaman mendasar tentang cara kerja aplikasi seluler, dan menurut pengakuan mereka (peneliti) sendiri, mereka tidak memiliki lingkungan pengujian yang benar untuk mengonfirmasi klaim tidak berdasar tersebut,” ujar juru bicara TikTok.

Selain itu, juru bicara TikTok juga menyatakan bahwa perizinan yang diminta TikTok hampir sama dengan perizinan aplikasi pada umumnya. Namun, TikTok menyatakan bahwa sejalan dengan praktik industri, beberapa informasi memang diberikan pada perusahaan untuk memastikan fungsi aplikasi, aplikasi berjalan dengan aman, serta meningkatkan pengalaman pengguna.


Penulis : Crysania Suhartanto

Editor   : Putri Dewi

MORE  STORIES

Sederet Menteri Jokowi yang Gemar Olahraga

Di tengah kesibukannya, menteri-menteri kabinet Jokowi nyatanya banyak gemar berolahraga juga

Ririn oktaviani | 23-02-2024

Pendiri WikiLeaks Julian Assange akan Diekstradisi?

Pemerintah AS dan juga warga dunia menunggu langkah selanjutnya Pemerintah Inggris, apakah akan mengekstradisi Julian Assange atau tidak.

Context.id | 23-02-2024

Tuntut Perbaikan Upah, Dokter di Korsel Mogok Kerja

Unjuk rasa ini menjadi salah satu aksi mogok kerja terbesar dalam sejarah Korea Selatan. Negeri Gingseng ini sering diwarnai unjuk rasa gerakan ...

Context.id | 23-02-2024

Pemerintah Adakan Program Doktor Terapan di Perguruan Tinggi Vokasi

Program doktor terapan membuat pendidikan vokasi mempunyai jenjang pendidikan yang lengkap, mulai dari diploma, sarjana, magister hingga doktor.

Context.id | 22-02-2024